Alkitab Online

Alkitab dalam beberapa bahasa

Tautan (berwarna biru) dalam bahasa pilihan Anda, mengarahkan Anda ke artikel lain yang ditulis dalam bahasa yang sama. Tautan biru yang ditulis dalam bahasa Inggris, mengarahkan Anda ke sebuah artikel dalam bahasa Inggris. Dalam hal ini, Anda juga dapat memilih dari tiga bahasa lain: Spanyol, Portugis, dan Prancis.

English  Español  Português  Français  Català  Românesc  Italiano  Deutsch 

Polski  Magyar  Hrvatski  Slovenský  Slovenski  český  Shqiptar  Nederlands 

Svenska  Norsk  Suomalainen  Dansk  Icelandic  Lietuvos  Latvijas  Eesti 

ქართული  ελληνικά  հայերեն  Kurd  Azərbaycan اردو  Türk  العربية  فارسی  עברי  ייִדיש

Pусский  Yкраїнський  Македонски  Български  Монгол  беларускі  Қазақ  Cрпски 

Swahili Hausa Afrikaans Igbo Xhosa Yoruba Zulu Malagasy አማርኛ Somali

हिन्दी  नेपाली  বাঙালি  ਪੰਜਾਬੀ  தமிழ்  中国  ไทย  ខ្មែរ  ລາວ  Tiếng việt  日本の  한국의 

Tagalog  Indonesia  Jawa  Myanmar

 (Artikel "Ajaran dasar dari Alkitab" adalah setelah artikel "Kehidupan abadi")

Kehidupan kekal di surga duniawi (video di Twitter)

Kehidupan abadi

Harapan dalam suka cita adalah kekuatan daya tahan kita

"Tapi sewaktu hal-hal itu mulai terjadi, berdirilah dengan tegak dan angkat kepala kalian, karena kalian akan segera dibebaskan"

(Lukas 21:28)

Setelah menggambarkan peristiwa-peristiwa dramatis sebelum akhir sistem ini, pada saat yang paling menyiksa yang kita jalani sekarang, Yesus Kristus memberi tahu murid-muridnya untuk "mengangkat kepala mereka" karena penggenapan harapan kita akan sangat dekat.

Bagaimana menjaga kegembiraan meskipun ada masalah pribadi? Rasul Paulus menulis bahwa kita harus mengikuti pola Yesus Kristus: "Jadi, karena kita memiliki begitu banyak saksi yang bagaikan awan di sekeliling kita, mari kita buang semua beban dan dosa yang dengan mudah menjerat kita, dan mari kita berlari dengan tekun dalam perlombaan yang ditetapkan bagi kita,  dengan mata yang tertuju kepada Wakil Utama dan Penyempurna iman kita, Yesus. Demi sukacita yang ditaruh di hadapannya, dia bertekun di tiang siksaan tanpa merasa dipermalukan, dan sekarang dia duduk di sebelah kanan takhta Allah.  Agar kalian tidak kelelahan dan menyerah, pikirkan baik-baik tentang dia. Dia bertekun menghadapi orang-orang berdosa yang menentang dia dengan kata-kata, yang sebenarnya merugikan diri mereka sendiri" (Ibrani 12:1-3).

Yesus Kristus memperoleh kekuatan dalam menghadapi masalah dengan sukacita dari harapan yang ada di hadapan-Nya. Penting untuk menarik energi untuk memicu daya tahan kita, melalui "sukacita" harapan kita akan kehidupan kekal yang ditempatkan di hadapan kita. Ketika datang ke masalah kita, Yesus Kristus berkata kita harus menyelesaikannya hari demi hari: "Karena itu aku berkata kepada kalian: Jangan lagi khawatir soal kehidupan kalian, tentang apa yang akan kalian makan atau apa yang akan kalian minum, ataupun soal tubuh kalian, tentang apa yang akan kalian pakai. Bukankah kehidupan lebih penting daripada makanan, dan tubuh daripada pakaian?  Coba amati burung-burung di langit. Mereka tidak menabur benih atau memanen atau mengumpulkan makanan di gudang, tapi Bapak kalian yang di surga memberi mereka makan. Bukankah kalian lebih berharga daripada mereka?  Siapa di antara kalian yang bisa memperpanjang hidupnya sedikit dengan merasa khawatir?  Juga, kenapa kalian khawatir soal pakaian? Belajarlah dari bunga-bunga lili yang tumbuh di padang. Mereka tidak bekerja, tidak menjahit,  tapi aku memberi tahu kalian, bahkan Salomo yang begitu mulia pun tidak berpakaian seindah salah satu dari bunga itu.  Nah, kalau Allah memberikan pakaian seperti itu untuk tanaman di padang, yang hari ini ada dan besok dibakar, apalagi untuk kalian, orang yang imannya kecil!  Jadi jangan pernah khawatir dan berpikir, ’Apa yang akan kami makan?’ atau, ’Apa yang akan kami minum?’ atau, ’Apa yang akan kami pakai?’  Sebab semua hal itu dikejar dengan bersemangat oleh bangsa-bangsa lain. Bapak kalian yang di surga tahu bahwa kalian butuh semua hal itu" (Matius 6:25-32). Prinsipnya sederhana, kita harus menggunakan masa sekarang untuk menyelesaikan masalah kita yang muncul, bertawakal kepada Tuhan, untuk membantu kita menemukan solusi: "Maka, teruslah utamakan Kerajaan dan hal-hal yang benar menurut Allah, dan semua hal lain itu akan diberikan kepada kalian.  Jadi jangan pernah khawatir soal besok, karena besok ada kekhawatiran lain lagi. Setiap hari punya masalahnya sendiri, dan itu sudah cukup” (Matius 6:33,34). Menerapkan prinsip ini akan membantu kita mengelola energi mental atau emosional dengan lebih baik untuk menghadapi masalah kita sehari-hari. Yesus Kristus menasihati agar tidak terlalu mengantisipasi masalah atau pencobaan yang dapat mengacaukan pikiran kita dan mengambil semua energi rohani dari kita (Bandingkan dengan Markus 4:18,19).

Untuk kembali kepada dorongan yang tertulis di Ibrani 12:1-3, kita perlu menggunakan kapasitas mental kita untuk memproyeksikan diri kita ke masa depan melalui sukacita dalam pengharapan, yang merupakan bagian dari buah roh kudus: "Sebaliknya, buah yang dihasilkan kuasa kudus adalah kasih, sukacita, kedamaian, kesabaran, kebaikan hati, kebaikan, iman,  kelembutan, dan pengendalian diri. Tidak ada hukum yang menentang hal-hal itu" (Galatia 5:22,23). Ada tertulis di dalam Alkitab bahwa Yehuwa adalah Allah yang bahagia dan bahwa orang Kristen memberitakan "kabar baik tentang Allah yang bahagia" (1 Timotius 1:11). Sementara sistem ini berada dalam kegelapan rohani, kita harus menjadi fokus cahaya oleh kabar baik yang kita bagikan, tetapi juga oleh sukacita harapan kita yang ingin kita pancarkan kepada orang lain: "Kalian adalah terang dunia. Sebuah kota tidak bisa disembunyikan kalau letaknya di atas gunung.  Orang yang menyalakan lampu minyak tidak akan menaruhnya di bawah keranjang, tapi di tempat lampu, dan itu akan menerangi semua yang ada di rumah.  Jadi pancarkan terang kalian dengan berbuat baik, supaya orang-orang bisa melihatnya dan memuliakan Bapak kalian yang di surga" (Matius 5:14-16). Video berikut dan juga artikel, berdasarkan harapan hidup yang kekal, telah dikembangkan dengan tujuan sukacita dalam harapan ini: "Sebab nabi-nabi sebelum kalian pun dianiaya seperti itu. Bersukacitalah dan bergembiralah, karena upah kalian besar di surga” (Matius 5:12). Marilah kita menjadikan sukacita Yehuwa sebagai benteng kita: “Jangan sedih, karena sukacita dari Yehuwa adalah benteng kalian ” (Nehemia 8:10).

Kehidupan abadi di surga dunia

Pembebasan manusia melalui pengorbanan Kristus

"Ini sama seperti Putra manusia datang, bukan untuk dilayani, tapi untuk melayani dan memberikan nyawanya sebagai tebusan bagi banyak orang" (Matius 20:28)

Berkat-berkat pengorbanan Kristus, melalui peremajaan

"Biarlah tubuhnya menjadi lebih segar daripada saat dia muda; Biarlah dia menjadi bugar lagi seperti ketika dia muda" (Ayub 33:25)

Berkat-berkat pengorbanan Kristus, melalui penyembuhan

"Tidak seorang pun yang tinggal di situ akan berkata, ”Aku sakit.” Kesalahan penduduk negeri itu akan diampuni" (Yesaya 33:24)

Berkat-berkat dari pengorbanan Kristus, yang akan membebaskan kita dari kematian

Oleh kebangkitan di bumi

"Tidak seorang pun yang tinggal di situ akan berkata, ”Aku sakit.” Kesalahan penduduk negeri itu akan diampuni" (Yesaya 33:24)

"Kalian hanya akan bergembira saja" (Ulangan 16:15)

Kehidupan kekal melalui pembebasan umat manusia dari belenggu dosa

"”Allah begitu mengasihi dunia ini sehingga Dia memberikan Putra tunggal-Nya, supaya setiap orang yang beriman kepadanya tidak dibinasakan tapi mendapat kehidupan abadi. (…) Orang yang beriman kepada Putra akan mendapat kehidupan abadi, sedangkan yang tidak taat kepada Putra tidak mendapat kehidupan, tapi merasakan kemarahan Allah untuk seterusnya"

(Yohanes 3:16,36)

Kalimat dengan warna biru (antara dua paragraf) memberi Anda penjelasan Alkitab tambahan dan terperinci. Cukup klik pada tautan biru. Artikel-artikel Alkitab umumnya ditulis dalam empat bahasa: Inggris, Spanyol, Portugis, dan Prancis

Yesus Kristus, ketika berada di bumi, sering mengajarkan harapan kehidupan kekal. Namun, ia juga mengajarkan bahwa hidup yang kekal hanya akan diperoleh melalui iman dalam pengorbanan Kristus (Yohanes 3:16,36). Nilai tebusan dari pengorbanan Kristus akan memungkinkan kesembuhan dan peremajaan dan kebangkitan.

Pembebasan melalui berkat dari pengorbanan Kristus

"Ini sama seperti Putra manusia datang, bukan untuk dilayani, tapi untuk melayani dan memberikan nyawanya sebagai tebusan bagi banyak orang"

(Matius 20:28)

"Setelah Ayub mendoakan teman-temannya, Yehuwa menyingkirkan penderitaan Ayub dan membuat dia makmur lagi. Yehuwa memberi Ayub dua kali lipat lebih banyak daripada yang dia miliki sebelumnya" (Ayub 42:10). Itu akan sama untuk semua anggota kerumunan besar yang akan selamat dari Kesengsaraan Besar. Allah Yehuwa, melalui Raja Yesus Kristus, akan memberkati mereka, seperti yang diingat Yakobus: "Nah, kita menyebut orang-orang yang bertekun itu bahagia. Kalian mendengar tentang ketekunan Ayub, dan kalian melihat berkat yang Yehuwa berikan, sehingga kalian tahu bahwa Yehuwa itu penuh kasih sayang dan belas kasihan" (Yakobus 5:11).

(Pengorbanan Kristus memungkinkan pengampunan, dan nilai tebusan yang memungkinkan pertukaran tubuh dengan kebangkitan, regenerasi dengan penyembuhan dan peremajaan)

(Kerumunan besar semua bangsa akan selamat dari kesengsaraan besar (Wahyu 7: 9-17))

Pengorbanan Kristus memungkinkan pengampunan, dan nilai tebusan yang memungkinkan pertukaran tubuh dengan kebangkitan, regenerasi dengan penyembuhan dan peremajaan.

Pengorbanan Kristus akan menghilangkan penyakit

"Tidak seorang pun yang tinggal di situ akan berkata, ”Aku sakit.” Kesalahan penduduk negeri itu akan diampuni" (Yesaya 33:24).

"Pada waktu itu, mata orang buta akan melihat, Dan telinga orang tuli akan mendengar. Pada waktu itu, orang lumpuh akan melompat seperti rusa, Dan mulut orang bisu akan bersorak gembira. Air akan menyembur di padang belantara, Dan sungai-sungai mengalir di padang gurun" (Yesaya 35:5,6).

Pengorbanan Kristus akan memungkinkan peremajaan

"Biarlah tubuhnya menjadi lebih segar daripada saat dia muda; Biarlah dia menjadi bugar lagi seperti ketika dia muda" (Ayub 33:25).

Pengorbanan Kristus akan memungkinkan kebangkitan orang mati

"Banyak dari antara orang-orang yang tidur dalam tanah akan bangun. Ada yang akan hidup abadi, dan ada yang akan dianggap tercela dan hina selamanya" (Daniel 12:2).

"Saya juga memiliki harapan kepada Allah, seperti yang dimiliki orang-orang ini, bahwa akan ada kebangkitan bagi orang-orang yang benar maupun yang tidak benar" (Kisah 24:15).

"Jangan heran dengan hal itu, karena suatu saat nanti semua orang yang di dalam kuburan akan mendengar suaranya  dan keluar. Orang-orang yang berbuat baik akan dibangkitkan untuk hidup abadi, sedangkan yang berbuat buruk akan dibangkitkan untuk dihakimi" (Yohanes 5:28,29).

"Saya melihat takhta putih yang besar dan Allah duduk di atasnya. Dari hadapan-Nya, bumi dan langit hilang dan tidak ada lagi.  Lalu saya melihat orang-orang mati berdiri di hadapan takhta itu, baik orang biasa maupun orang penting, dan gulungan-gulungan dibuka. Tapi ada gulungan lain yang dibuka, yaitu gulungan kehidupan. Orang-orang mati itu diadili berdasarkan apa yang tertulis di gulungan-gulungan itu, sesuai dengan perbuatan mereka. Laut menyerahkan orang-orang mati yang ada di dalamnya. Kematian dan Kuburan pun menyerahkan orang-orang mati yang ada di dalamnya. Setiap orang diadili sesuai dengan perbuatan masing-masing" (Wahyu 20:11-13).

Orang-orang yang tidak adil yang dibangkitkan, akan diadili berdasarkan tindakan baik atau buruk mereka, di firdaus terestrial di masa depan. (Administrasi kebangkitan; kebangkitan selestial; Kebangkitan di bumi).

Pengorbanan Kristus akan memungkinkan orang banyak untuk selamat dari kesusahan besar dan memiliki hidup yang kekal tanpa pernah mati

"Setelah itu, saya melihat suatu kumpulan besar orang. Tidak ada yang bisa menghitung jumlah mereka. Mereka berasal dari semua bangsa, suku, ras, dan bahasa. Mereka memakai jubah putih dan berdiri di hadapan takhta dan Anak Domba itu, sambil memegang daun palem.  Mereka terus berseru dengan lantang, ”Kami mendapat keselamatan dari Allah kami, yang duduk di takhta, dan dari Anak Domba.”

Semua malaikat berdiri di sekeliling takhta dan para penatua dan keempat kerub itu. Mereka sujud di depan takhta itu dan menyembah Allah, sambil berkata, ”Amin! Semoga Allah kita yang bijaksana, berkuasa, dan kuat menerima pujian, ucapan syukur, kemuliaan, dan kehormatan untuk selama-lamanya. Amin.”

Maka, salah satu penatua itu bertanya kepada saya, ”Siapa orang-orang yang memakai jubah putih itu? Dari mana mereka?” Saya pun langsung menjawab, ”Tuanku, Tuan yang tahu jawabannya.” Dia berkata, ”Mereka adalah orang-orang yang selamat melewati kesengsaraan besar. Mereka telah mencuci jubah mereka dan membuatnya putih dengan darah Anak Domba.  Karena itu, mereka ada di hadapan takhta Allah. Mereka melakukan pelayanan suci bagi-Nya siang malam di bait-Nya. Dan Dia yang duduk di takhta itu akan melindungi* mereka.  Mereka tidak akan lapar atau haus lagi. Matahari ataupun panas terik tidak akan menghanguskan mereka.  Itu karena Anak Domba, yang ada di dekat takhta, akan menggembalakan mereka. Dia akan menuntun mereka ke sumber air kehidupan. Dan Allah akan menghapus semua air mata mereka.”" (Wahyu 7:9-17) (Kerumunan besar dari semua bangsa, suku dan bahasa akan selamat dari kesusahan besar).

Kerajaan Allah akan memerintah bumi

"Lalu saya melihat langit baru dan bumi baru. Langit yang lama dan bumi yang lama sudah tidak ada lagi, dan laut juga sudah lenyap.  Saya juga melihat Yerusalem Baru, kota suci yang turun dari surga, yaitu dari Allah. Kota ini seperti pengantin perempuan yang didandani untuk menyambut calon suaminya.  Saya mendengar suara yang keras dari takhta itu berkata, ”Kemah Allah ada di antara manusia. Dia akan tinggal bersama mereka, dan mereka akan menjadi umat-Nya. Allah akan bersama mereka. Dia akan menghapus semua air mata mereka. Kematian tidak akan ada lagi. Perkabungan, tangisan, ataupun rasa sakit juga tidak akan ada lagi. Hal-hal yang dulu terjadi sudah tidak ada lagi" (Wahyu 21:1-4) (Pemerintahan Kerajaan Allah yang duniawi; Sang Pangeran; Para pendeta; Orang Lewi).

"Orang-orang benar, bersukacitalah karena Yehuwa dan bergembiralah; Kalian semua yang lurus hati, bersoraklah gembira" (Mazmur 32:11)

Orang benar akan hidup selamanya dan orang jahat akan binasa

"Bahagialah orang yang lembut hati, karena mereka akan mewarisi bumi" (Matius 5:5).

"Sebentar lagi, orang jahat tidak akan ada lagi; Saat kamu melihat tempat dia biasa berada, Dia sudah tidak ada di situ. Tapi orang-orang yang lembut hati akan memiliki bumi, Dan mereka akan sangat bahagia karena kedamaian yang limpah. Orang jahat membuat rencana jahat untuk orang benar; Dia menggertakkan gigi karena marah kepadanya. Tapi Yehuwa akan menertawai orang itu, Karena tahu hari kematiannya akan datang. Orang jahat mencabut pedang dan melengkungkan busur panah Untuk menjatuhkan orang yang tertindas dan miskin, Untuk membunuh orang yang hidupnya lurus. Tapi pedang mereka akan menembus jantung mereka sendiri; Busur panah mereka akan dipatahkan. (...) Sebab lengan orang jahat akan dipatahkan, Tapi Yehuwa akan menopang orang benar. (...) Tapi orang jahat akan musnah; Musuh-musuh Yehuwa akan lenyap seperti keindahan padang rumput; Mereka akan lenyap seperti asap. (...) Orang-orang benar akan memiliki bumi, Dan mereka akan tinggal di situ selamanya. (...) Berharaplah kepada Yehuwa dan ikuti jalan-Nya; Dia akan meninggikan kamu, dan kamu akan memiliki bumi. Saat orang jahat dimusnahkan, kamu akan melihatnya. (...) Perhatikanlah orang yang tak bercela, Dan lihatlah orang yang lurus hati, Karena masa depan orang itu akan penuh damai. Tapi semua pelanggar akan dimusnahkan; Orang jahat tidak akan punya masa depan. Orang benar diselamatkan oleh Yehuwa; Dialah benteng mereka di saat susah. Yehuwa akan menolong dan membebaskan mereka. Dia akan membebaskan dan menyelamatkan mereka dari orang jahat, Karena mereka berlindung kepada-Nya" (Mazmur 37:10-15, 17, 20, 29, 34, 37-40).

“Maka ikutilah jalan orang baik Dan teruslah berada di jalan orang benar. Sebab hanya orang lurus hati yang akan tinggal di bumi, Dan hanya orang tanpa cela yang akan menetap di situ. Tapi orang jahat akan dimusnahkan dari bumi, Dan pengkhianat akan dibuang dari situ. (...) Orang benar mendapat berkat, Tapi mulut orang jahat menutup-nutupi kejahatan. Kenangan tentang orang benar membawa berkat, Tapi nama orang jahat akan lenyap" (Amsal 2:20-22; 10:6,7).

Perang akan berhenti akan ada kedamaian di hati dan di seluruh bumi

"Kalian pernah mendengar kata-kata, ’Kasihilah sesamamu dan bencilah musuhmu.’ Tapi aku berkata kepada kalian: Teruslah kasihi musuh-musuh kalian dan berdoa bagi orang-orang yang menganiaya kalian,  supaya kalian menjadi anak-anak dari Bapak kalian yang di surga, karena Dia membuat matahari-Nya terbit untuk orang jahat maupun orang baik, dan menurunkan hujan untuk orang yang benar maupun yang tidak benar.  Kalau kalian hanya mengasihi orang yang mengasihi kalian, apa imbalannya bagi kalian? Pemungut pajak juga melakukan itu, kan?  Dan kalau kalian hanya menyapa saudara-saudara kalian, apa hebatnya? Orang-orang dari bangsa lain juga melakukan itu, kan? Jadi kalian harus sempurna, seperti Bapak kalian yang di surga sempurna” (Matius 5:43- 48).

“Kalau kalian mengampuni kesalahan orang lain, Bapak kalian yang di surga juga akan mengampuni kalian.  Tapi kalau kalian tidak mengampuni kesalahan orang lain, Bapak kalian juga tidak akan mengampuni kesalahan kalian” (Matius 6:14,15).

"Lalu Yesus berkata kepadanya, ”Masukkan pedangmu ke tempatnya, karena semua yang memakai pedang akan mati oleh pedang"" (Matius 26:52).

"Mari lihat apa yang Yehuwa laksanakan, Dia melakukan hal-hal menakjubkan di bumi. Dia menghentikan peperangan di seluruh bumi. Dia mematahkan busur panah dan menghancurkan tombak; Dia membakar kereta-kereta perang" (Mazmur 46:8,9).

"Dia akan menjadi hakim di antara bangsa-bangsa Dan meluruskan masalah bagi banyak bangsa. Pedang mereka akan mereka jadikan pisau bajak, Dan tombak mereka jadi pisau pemangkas. Bangsa tidak akan mengangkat pedang melawan bangsa, Dan mereka tidak akan belajar perang lagi" (Yesaya 2:4).

“Di hari-hari terakhir, Gunung tempat rumah Yehuwa berada Akan berdiri dengan kokoh melebihi puncak gunung-gunung, Dan ditinggikan melebihi bukit-bukit; Orang akan beramai-ramai ke sana. Banyak bangsa akan pergi dan berkata, ”Mari kita naik ke gunung Yehuwa, Ke rumah Allahnya Yakub. Dia akan mengajar kita jalan-Nya, Dan kita akan mengikuti jalan-Nya.” Akan ada hukum yang keluar dari Zion, Dan firman Yehuwa dari Yerusalem. Dia akan menjadi hakim di antara banyak orang Dan meluruskan masalah bagi bangsa-bangsa perkasa di tempat yang jauh. Pedang mereka akan mereka jadikan pisau bajak, Dan tombak mereka jadi pisau pemangkas. Bangsa tidak akan mengangkat pedang melawan bangsa, Dan mereka tidak akan belajar perang lagi. Setiap orang akan duduk di bawah tanaman anggur dan pohon aranya masing-masing; Tidak ada yang akan membuat mereka takut, Karena mulut Yehuwa yang berbala tentara telah mengatakannya" (Mikha 4:1-4).

Akan ada banyak makanan di seluruh bumi

"Akan ada banyak sekali biji-bijian di bumi; Itu akan berlimpah di puncak pegunungan. Kebunnya akan memberi hasil yang limpah seperti hutan di Lebanon, Dan orang-orang di kota akan sebanyak tanaman di bumi" (Mazmur 72:16).

“Dan Dia akan memberi hujan untuk benih yang kalian tanam, dan tanah akan menghasilkan makanan yang berlimpah. Di hari itu, ternak kalian akan makan di padang rumput yang luas” (Yesaya 30:23).

Mukjizat-mukjizat Yesus Kristus menguatkan iman dengan harapan hidup yang kekal

"Sebenarnya, Yesus melakukan banyak hal lain lagi, yang kalau ditulis dengan terperinci, saya rasa dunia ini tidak bisa menampung gulungan-gulungan yang ditulis itu" (Yohanes 21:25)

Yesus Kristus dan mukjizat pertama yang tertulis dalam Injil Yohanes, Dia mengubah air menjadi anggur: "Dua hari kemudian, ada pesta pernikahan di Kana di Galilea, dan ibu Yesus ada di sana. Yesus dan murid-muridnya juga diundang ke pesta pernikahan itu. Sewaktu minuman anggur hampir habis, ibu Yesus berkata kepadanya, ”Mereka kehabisan anggur.” Tapi Yesus menjawab, ”Ibu, apakah itu urusan kita? Waktuku belum tiba.” Ibunya berkata kepada para pelayan, ”Lakukan apa saja yang dia suruh.” Di situ ada enam tempayan air dari batu yang disediakan untuk menyucikan diri seperti kebiasaan orang Yahudi. Satu tempayan bisa menampung dua sampai tiga takaran cair.  Yesus berkata kepada mereka, ”Isilah tempayan-tempayan itu dengan air.” Lalu mereka mengisinya sampai penuh. Dia berkata lagi, ”Sekarang, ambil sedikit isinya dan bawa kepada ketua pesta.” Mereka pun membawanya. Ketua pesta mencicipi air yang sudah diubah menjadi anggur itu. Dia tidak tahu itu dari mana, tapi para pelayan yang mengambilnya tahu. Lalu, ketua pesta memanggil pengantin laki-laki dan berkata, ”Biasanya orang menyajikan anggur yang bagus lebih dulu, dan ketika orang-orang sudah mabuk, baru yang kurang bagus. Kamu malah menyimpan anggur yang bagus sampai sekarang.” Yesus melakukan mukjizatnya yang pertama itu di Kana di Galilea, sehingga dia membuat kemuliaannya menjadi nyata, dan murid-muridnya beriman kepadanya" (Yohanes 2:1-11). 

Yesus Kristus menyembuhkan anak seorang hamba raja: "Lalu dia datang lagi ke Kana di Galilea, tempat dia pernah mengubah air menjadi anggur. Di sana ada seorang pejabat kerajaan, yang anak lelakinya sedang sakit di Kapernaum.  Ketika dia mendengar bahwa Yesus datang dari Yudea ke Galilea, dia menemui Yesus dan memintanya datang untuk menyembuhkan anaknya, karena anak itu hampir mati.  Tapi Yesus berkata kepadanya, ”Kalian tidak akan percaya kalau kalian tidak lihat mukjizat dan keajaiban.” Pejabat kerajaan itu berkata, ”Tuan, datanglah sebelum anak saya meninggal.”   Yesus berkata kepadanya, ”Pulanglah, anakmu sudah sembuh.” Pria itu percaya pada kata-kata Yesus, dan dia pergi.  Di perjalanan pulang, budak-budaknya menemui dia untuk memberitahukan bahwa anaknya sudah sembuh.  Maka dia bertanya kepada mereka pada jam berapa anak itu mulai membaik. Mereka menjawab, ”Demamnya turun pada jam satu siang* kemarin.”  Dia pun ingat bahwa persis pada jam itulah Yesus berkata kepadanya, ”Anakmu sudah sembuh.” Maka, dia dan seluruh rumah tangganya menjadi percaya.  Itulah mukjizat kedua yang Yesus lakukan ketika datang dari Yudea ke Galilea" (Yohanes 4:46-54).

Yesus Kristus menyembuhkan orang yang kerasukan setan di Kapernaum: "Kemudian, dia pergi ke kota Kapernaum, di Galilea. Dia mengajar orang-orang pada hari Sabat.  Mereka kagum dengan cara dia mengajar, karena dia berbicara sebagai orang yang berwenang. Di rumah ibadah, ada orang yang kesurupan roh najis. Dia berteriak,  ”Apa urusanmu dengan kami, Yesus orang Nazaret? Apa kamu ke sini untuk binasakan kami? Aku tahu betul siapa kamu, Yang Kudus dari Allah.”  Tapi Yesus membentaknya, ”Diam, keluar dari orang ini!” Roh itu membanting orang itu di depan mereka, lalu keluar darinya tanpa menyakitinya. Maka mereka semua heran dan berkata satu sama lain, ”Kata-kata macam apa ini? Dengan wewenang dan kuasa dia memerintahkan roh-roh najis keluar, dan mereka keluar!” Maka kabar tentang dia terus tersebar ke mana-mana di daerah sekitar" (Lukas 4:31-37).

Yesus Kristus mengusir setan di tanah orang Gadara (bagian timur sungai Yordan, dekat Danau Tiberias): "Saat mereka tiba di seberang, di daerah orang Gadara, dua pria yang kesurupan roh jahat keluar dari antara makam-makam* dan bertemu dengan Yesus. Mereka sangat ganas, sehingga tidak ada yang berani melewati jalan itu.  Mereka berteriak, ”Putra Allah, apa urusanmu dengan kami? Apa kamu ke sini untuk menyiksa kami sebelum waktunya?”  Jauh dari situ, ada sekawanan besar babi yang sedang makan.  Maka roh-roh jahat itu mulai memohon kepadanya, ”Kalau kamu mau mengusir kami, suruhlah kami masuk ke kawanan babi itu.”  Dia berkata kepada mereka, ”Pergilah!” Mereka pun keluar lalu masuk ke babi-babi itu, dan seluruh kawanan itu terjun dari tebing ke laut dan mati tenggelam.  Tapi para penjaga kawanan itu melarikan diri. Mereka masuk ke kota dan menceritakan semuanya, termasuk tentang orang-orang yang kesurupan itu.  Kemudian, seluruh penduduk kota keluar untuk menemui Yesus, dan ketika melihat dia, mereka mendesak dia untuk meninggalkan daerah mereka" (Matius 8:28-34).

Yesus Kristus menyembuhkan ibu mertua rasul Petrus: "Sewaktu Yesus datang ke rumah Petrus, dia melihat ibu mertua Petrus terbaring dan sakit demam.  Maka Yesus menyentuh tangannya, dan demamnya hilang. Lalu wanita itu bangun dan mulai menyiapkan makanan untuknya" (Matius 8:14,15).

Yesus Kristus menyembuhkan seorang pria yang lumpuh tangannya: "Pada hari Sabat yang lain, dia masuk ke rumah ibadah dan mulai mengajar. Di situ ada orang yang tangan kanannya lumpuh.  Maka, para ahli Taurat dan orang Farisi mengamati Yesus baik-baik untuk melihat apakah dia akan menyembuhkan pada hari Sabat, supaya mereka punya alasan untuk menuduh dia.  Tapi, dia tahu niat mereka. Maka dia berkata kepada orang yang tangannya lumpuh itu, ”Bangunlah, berdirilah di tengah.” Orang itu pun bangun dan berdiri di situ.  Lalu Yesus berkata kepada mereka, ”Saya mau tanya, mana yang boleh dilakukan pada hari Sabat: berbuat baik atau berbuat jahat, menyelamatkan kehidupan atau membunuh?”  Yesus memandang mereka semua, lalu berkata kepada orang itu, ”Ulurkan tanganmu.” Orang itu pun melakukannya, dan tangannya sembuh.  Tapi, mereka marah besar, dan mereka mulai merundingkan apa yang akan mereka lakukan kepada Yesus" (Lukas 6:6-11).

Yesus Kristus menyembuhkan seorang pria yang menderita sakit gembur-gembur (edema, penimbunan cairan yang berlebihan di dalam tubuh): "Pada suatu hari Sabat, Yesus pergi ke rumah seorang pemimpin Farisi untuk makan. Orang-orang di situ mengamati dia baik-baik. Di depan Yesus, ada seorang pria yang mengalami pembengkakan.  Yesus pun bertanya kepada para ahli Taurat dan orang Farisi, ”Apa boleh menyembuhkan orang pada hari Sabat?” Tapi mereka diam saja. Maka dia menyentuh orang itu, menyembuhkannya, dan menyuruhnya pulang. Lalu dia berkata kepada mereka, ”Kalau anak atau sapi kalian jatuh ke sumur pada hari Sabat, kalian akan cepat-cepat mengeluarkan dia, kan?”  Mereka tidak bisa membantahnya" (Lukas 14:1-6).

Yesus Kristus menyembuhkan orang buta: "Sewaktu Yesus hampir sampai di Yerikho, ada pria buta yang duduk mengemis di pinggir jalan.  Karena mendengar suara banyak orang lewat, dia bertanya apa yang terjadi.  Mereka memberi tahu dia, ”Yesus orang Nazaret itu sedang lewat!”  Maka dia berseru, ”Yesus Putra Daud, kasihanilah saya!”  Mereka yang berjalan di depan mulai memarahi dia dan menyuruhnya diam, tapi dia malah berteriak dengan semakin keras, ”Putra Daud, kasihanilah saya!”  Lalu Yesus berhenti dan menyuruh agar orang itu dibawa kepadanya. Setelah dia mendekat, Yesus bertanya,  ”Apa yang kamu ingin saya lakukan untukmu?” Dia berkata, ”Tuan, buatlah saya bisa melihat.”  Maka Yesus berkata, ”Kamu bisa melihat. Imanmu sudah membuat kamu sembuh.”  Saat itu juga, dia bisa melihat. Lalu dia mulai mengikuti Yesus dan memuliakan Allah. Semua orang yang melihat itu pun memuji Allah" (Lukas 18:35-43).

Yesus Kristus menyembuhkan dua orang buta: "Sementara Yesus berjalan lagi dari situ, dua pria buta mengikuti dia sambil berseru, ”Kasihanilah kami, Putra Daud.”  Lalu setelah Yesus masuk ke sebuah rumah, orang-orang buta itu datang kepadanya, dan dia bertanya kepada mereka, ”Apa kalian beriman bahwa saya bisa melakukannya?” Mereka menjawab, ”Ya, Tuan.” Lalu dia menyentuh mata mereka sambil berkata, ”Karena kalian beriman, itu akan terjadi.”  Mata mereka pun bisa melihat. Setelah itu, Yesus dengan tegas memperingatkan mereka, ”Jangan sampai ada yang tahu tentang ini.”  Tapi setelah keluar, mereka bercerita tentang dia di seluruh daerah itu" (Matius 9:27-31).

Yesus Kristus menyembuhkan seorang bisu tuli: “Ketika Yesus kembali dari daerah Tirus, dia pergi ke Laut Galilea melalui Sidon, melewati daerah Dekapolis.  Di situ, orang-orang membawa kepadanya seorang pria yang tuli dan mengalami gangguan bicara. Mereka memohon agar Yesus menaruh tangannya ke atas dia.  Yesus pun membawanya menjauh dari orang-orang. Lalu, ketika tidak ada orang lain di sekitarnya, dia memasukkan jarinya ke telinga orang itu, dan setelah meludah, dia menyentuh lidah orang itu.  Sambil melihat ke langit, Yesus menarik napas panjang dan berkata, ”Effata,” yang berarti ”Terbukalah”.  Saat itu juga, telinga orang itu terbuka. Gangguan bicaranya juga hilang, dan dia mulai berbicara dengan normal.  Yesus melarang orang-orang memberi tahu siapa pun, tapi semakin dilarang, mereka semakin bercerita ke mana-mana.  Mereka benar-benar kagum, dan mereka berkata, ”Semua yang dia lakukan luar biasa! Dia bahkan membuat yang tuli mendengar dan yang bisu berbicara!"” (Markus 7:31-37).

Yesus Kristus menyembuhkan seorang penderita kusta: "Seorang penderita kusta datang kepadanya dan memohon sambil berlutut, ”Kalau Tuan mau, Tuan bisa membuat saya sembuh.”  Yesus pun tergerak oleh rasa kasihan, lalu dia mengulurkan tangannya dan menyentuh orang itu dan berkata, ”Saya mau! Sembuhlah.”  Saat itu juga kustanya hilang, dan dia tidak najis lagi" (Markus 1:40-42).

Kesembuhan sepuluh orang kusta: "Dalam perjalanan ke Yerusalem, Yesus melewati perbatasan Samaria dan Galilea.  Ketika dia masuk ke sebuah desa, sepuluh pria yang menderita kusta melihat dia dari jauh. Mereka berdiri  dan berseru, ”Yesus, Guru, kasihanilah kami!” Sewaktu melihat mereka, Yesus berkata, ”Pergilah, perlihatkan diri kalian kepada para imam.” Lalu sementara mereka berjalan ke sana, mereka menjadi tidak najis lagi.  Salah satu dari mereka, ketika sadar bahwa dirinya sembuh, kembali sambil berseru memuliakan Allah.  Dia sujud di kaki Yesus dan berterima kasih kepadanya. Dia orang Samaria.  Yesus berkata, ”Yang disembuhkan ada sepuluh orang, kan? Tapi mana yang sembilan lagi?  Kenapa mereka tidak kembali untuk memuliakan Allah, dan hanya orang dari bangsa lain ini yang melakukannya?” Lalu Yesus berkata kepadanya, ”Bangun dan pergilah. Imanmu sudah membuat kamu sembuh.”” (Lukas 17:11-19).

Yesus Kristus menyembuhkan orang lumpuh: "Setelah itu, ada perayaan orang Yahudi, dan Yesus pergi ke Yerusalem.  Di Yerusalem di dekat Gerbang Domba, ada sebuah kolam yang dalam bahasa Ibrani disebut Betzata, dan kolam itu dikelilingi lima serambi.  Banyak orang yang sakit, buta, pincang, dan lumpuh berbaring di serambi-serambi itu. Di sana, ada seorang pria yang sudah sakit selama 38 tahun.  Karena Yesus melihat orang itu berbaring, dan tahu bahwa dia sudah lama sakit, Yesus berkata, ”Apa kamu mau sembuh?” Orang sakit itu menjawab, ”Pak, tidak ada yang bantu saya masuk ke kolam itu saat airnya berguncang. Setiap kali saya mau ke situ, orang lain sudah turun lebih dulu.”  Yesus berkata kepadanya, ”Ayo berdiri! Angkat tikarmu* dan berjalanlah.”  Saat itu juga, orang itu sembuh, lalu dia mengangkat tikarnya dan mulai berjalan" (Yohanes 5:1-9).

Yesus Kristus menyembuhkan seorang penderita epilepsi: “Ketika mereka berjalan ke arah orang-orang yang berkumpul, seorang pria mendekati dia, berlutut di depannya, dan berkata,  ”Tuan, kasihanilah anak laki-laki saya. Dia sakit ayan dan kondisinya parah. Dia sering terjatuh ke dalam api dan sering juga ke dalam air.  Saya sudah membawa dia kepada murid-muridmu, tapi mereka tidak bisa menyembuhkan dia.”  Yesus berkata, ”Generasi yang tidak beriman dan bejat, berapa lama saya harus tetap bersama kalian? Berapa lama saya harus sabar kepada kalian? Bawalah dia ke sini kepada saya.”  Lalu Yesus membentak roh jahat itu, dan roh itu keluar darinya. Anak itu pun sembuh sejak saat itu.  Kemudian, murid-murid mendekati Yesus ketika tidak ada orang lain dan bertanya, ”Kenapa kami tidak bisa mengusirnya?”  Dia menjawab, ”Karena iman kalian kecil. Sesungguhnya kukatakan kepada kalian, kalau kalian punya iman sebesar biji sesawi saja, kalian bisa berkata kepada gunung ini, ’Pindah ke sana,’ dan gunung itu akan pindah, dan tidak akan ada yang mustahil bagi kalian.”” (Matius 17:14-20).

Yesus Kristus melakukan mukjizat tanpa menyadarinya: "Sementara Yesus berjalan, banyak orang berdesak-desakan di sekeliling dia. Di sana ada seorang wanita yang menderita pendarahan selama tahun, dan belum ada yang bisa menyembuhkan dia.  Dia mendekat dari belakang lalu menyentuh ujung baju luar Yesus, dan saat itu juga pendarahannya berhenti. Jadi, Yesus bertanya, ”Siapa yang menyentuh saya?” Tapi, tidak ada yang mengaku. Petrus pun berkata, ”Guru, di sekelilingmu ada banyak orang yang berdesak-desakan.”  Tapi Yesus berkata, ”Ada yang menyentuh saya, karena saya tahu ada kuasa keluar dari diri saya.”  Wanita itu pun sadar bahwa dia ketahuan. Maka, dia maju dengan gemetar dan sujud di hadapan Yesus. Di depan semua orang, dia menceritakan kenapa dia menyentuh Yesus dan bahwa dia disembuhkan dalam sekejap.  Tapi Yesus berkata kepadanya, ”Anakku, imanmu sudah membuat kamu sembuh. Pergilah dengan damai.”" (Lukas 8:42-48).

Yesus Kristus menyembuhkan dari kejauhan: "Setelah selesai mengatakan semua itu kepada orang-orang, Yesus masuk ke Kapernaum. Di sana, ada perwira yang punya seorang budak yang dia sayangi. Budak itu sakit parah dan hampir mati.  Sewaktu mendengar tentang Yesus, perwira itu mengutus beberapa pemimpin Yahudi untuk meminta agar Yesus datang dan menyembuhkan budaknya.  Mereka mendatangi Yesus dan mulai memohon dengan sangat, ”Dia layak untuk ditolong oleh Tuan,  karena dia mengasihi bangsa kita dan dialah yang membangun rumah ibadah kami.”  Maka Yesus pergi dengan mereka. Tapi ketika Yesus sudah tidak jauh lagi dari rumah itu, perwira itu mengutus para sahabatnya untuk berkata, ”Tidak usah repot-repot datang, Pak, saya tidak layak menerimamu di rumah saya.  Karena itulah saya merasa tidak layak menemuimu. Katakan saja sesuatu, dan pelayan saya pasti sembuh. Saya sendiri seorang bawahan, dan saya punya prajurit-prajurit bawahan. Kalau saya suruh yang satu, ’Pergi!’ dia pergi. Kalau saya suruh yang lain, ’Datang ke sini!’ dia datang. Dan kalau saya suruh budak saya, ’Lakukan ini!’ dia melakukannya.”  Mendengar itu, Yesus kagum kepadanya, lalu berkata kepada orang-orang yang mengikutinya, ”Saya memberi tahu kalian, bahkan di Israel belum pernah saya bertemu siapa pun yang imannya sebesar ini.”  Sewaktu para utusan itu pulang ke rumah, mereka melihat budak itu sudah sembuh" (Lukas 7:1-10).

Yesus Kristus telah menyembuhkan seorang wanita cacat selama 18 tahun: "Lalu Yesus mengajar di sebuah rumah ibadah pada hari Sabat.  Nah, di situ ada seorang wanita yang dibuat sakit oleh roh jahat selama 18 tahun. Dia bungkuk dan sama sekali tidak bisa berdiri tegak. Sewaktu melihat wanita itu, Yesus menyapa dia dan berkata, ”Kamu dibebaskan dari penyakitmu.”  Yesus menaruh tangannya ke atas wanita itu, dan wanita itu langsung berdiri tegak dan mulai memuliakan Allah. Tapi ketua rumah ibadah itu marah karena Yesus menyembuhkan orang pada hari Sabat. Dia berkata kepada orang-orang, ”Ada enam hari untuk bekerja. Jadi kalau mau disembuhkan, datang saja di hari-hari itu, jangan di hari Sabat.”  Tapi, Tuan berkata kepadanya, ”Orang munafik, bukankah di hari Sabat kalian melepaskan sapi atau keledai kalian dari kandang dan membawanya untuk diberi minum?  Apalagi wanita ini, yang adalah keturunan Abraham dan sudah 18 tahun diikat Setan. Masa dia tidak boleh dilepaskan dari ikatannya ini pada hari Sabat?” Mendengar itu, semua penentangnya merasa malu. Tapi semua orang mulai bersukacita melihat hal-hal menakjubkan yang dia lakukan" (Lukas 13:10-17).

Yesus Kristus menyembuhkan putri seorang wanita Fenisia: "Dari sana, Yesus pergi ke daerah Tirus dan Sidon.  Lalu seorang wanita Fenisia dari daerah itu datang dan berseru, ”Kasihanilah saya, Tuan, Putra Daud. Anak perempuan saya sangat menderita karena kesurupan roh jahat.”  Tapi Yesus tidak menjawab dia sepatah kata pun. Maka murid-muridnya datang dan mulai mendesak Yesus, ”Suruhlah dia pergi. Dia terus berseru kepada kita.”  Dia menjawab, ”Saya hanya diutus kepada orang Israel yang bagaikan domba yang tersesat.”  Tapi wanita itu datang, sujud kepadanya dan berkata, ”Tuan, tolonglah saya!”  Dia menjawab, ”Tidak benar kalau roti untuk anak-anak diambil dan dilemparkan untuk anak-anak anjing.” Wanita itu berkata, ”Betul Tuan, tapi sebenarnya anak-anak anjing memakan remah-remah yang jatuh dari meja majikannya.”  Lalu Yesus menjawab, ”Imanmu sangat besar. Apa yang kamu inginkan akan terjadi.” Sejak saat itu, anaknya sembuh" (Matius 15: 21-28).

Yesus Kristus menenangkan badai: "Ketika dia naik ke sebuah perahu, murid-muridnya mengikuti dia. Tiba-tiba, terjadi badai yang hebat di laut, dan perahu itu terus dihantam ombak sehingga airnya masuk. Tapi saat itu, Yesus sedang tidur.  Murid-muridnya membangunkan dia dan berkata, ”Tuan, tolong! Kita hampir mati!”  Tapi dia berkata, ”Kenapa kalian begitu takut, kalian yang imannya kecil?” Lalu dia bangun dan membentak angin dan laut, dan keadaannya menjadi tenang sekali.  Maka mereka terheran-heran dan berkata, ”Siapa sebenarnya orang ini? Angin dan laut saja taat kepadanya”" (Matius 8:23-27). Mukjizat ini menunjukkan bahwa di firdaus duniawi tidak akan ada lagi badai atau banjir yang akan menyebabkan bencana.

Yesus Kristus berjalan di atas laut: "Setelah membubarkan orang-orang, dia naik ke gunung sendirian untuk berdoa. Ketika malam tiba, dia berada di sana sendirian.  Sementara itu, perahu itu sudah ratusan meter jauhnya dari darat, diombang-ambing oleh ombak karena mereka melawan angin.  Tapi pada waktu subuh, dia datang kepada mereka dengan berjalan di atas laut.  Ketika melihat dia berjalan di atas laut, murid-murid ketakutan dan berkata, ”Ada penampakan!” Mereka berteriak ketakutan.  Tapi Yesus langsung berkata kepada mereka, ”Tenanglah! Ini aku, jangan takut.”  Petrus menjawabnya, ”Tuan, kalau itu memang kamu, suruhlah aku datang kepadamu di atas air.”  Yesus berkata, ”Datanglah!” Maka Petrus turun dari perahu dan berjalan di atas air ke arah Yesus.  Tapi ketika melihat badai, dia menjadi takut. Ketika mulai tenggelam, dia berteriak, ”Tuan, tolong aku!”  Yesus langsung mengulurkan tangannya dan memegang dia. Yesus berkata, ”Kamu yang imannya kecil, kenapa kamu ragu?”  Setelah mereka naik ke perahu, badai pun reda.  Lalu murid-murid yang berada di perahu sujud kepadanya dan berkata, ”Kamu memang benar-benar Putra Allah.”" (Matius 14:23-33).

Persik ajaib: "Suatu hari, sewaktu orang-orang berdesakan untuk mendekati Yesus dan mendengarkan firman Allah, Yesus sedang berdiri di tepi Danau Genesaret.  Dia melihat dua perahu di tepi danau, tapi nelayan-nelayannya sudah turun dari perahu itu dan sedang mencuci jala mereka.  Dia naik ke salah satu perahu, yang adalah milik Simon, dan meminta Simon untuk membawa perahu itu sedikit menjauh dari darat. Lalu dia duduk dan mulai mengajar orang-orang dari perahu itu.  Setelah selesai berbicara dengan orang-orang itu, dia berkata kepada Simon, ”Bawa perahu ini ke tempat yang dalam, dan turunkan jala kalian.”  Tapi Simon menjawab, ”Guru, kami sudah kerja keras semalaman dan tidak dapat apa-apa. Tapi aku akan turunkan jalanya seperti perintahmu.”  Begitu mereka menurunkan jala, mereka menangkap banyak sekali ikan, dan jala mereka mulai robek.  Maka mereka memberi isyarat kepada teman-teman mereka di perahu lain untuk datang dan membantu mereka. Teman-teman mereka pun datang dan bersama-sama memenuhi kedua perahu itu dengan ikan, sehingga keduanya hampir tenggelam. Melihat hal ini, Simon Petrus berlutut di depan Yesus dan berkata, ”Aku tidak layak ada di dekatmu, Tuan, karena aku orang berdosa.”  Dia dan orang-orang yang ada bersamanya sangat heran bisa menangkap ikan sebanyak itu.  Yakobus dan Yohanes, anak-anak Zebedeus+ yang adalah rekan bisnis Simon, juga merasa begitu. Tapi, Yesus berkata kepada Simon, ”Jangan takut lagi. Mulai sekarang kamu akan jadi penjala manusia.”  Maka mereka membawa perahu-perahu itu kembali ke darat. Lalu, mereka meninggalkan segalanya dan mengikuti dia" (Lukas 5:1-11).

Yesus Kristus menggandakan roti: "Setelah itu, Yesus pergi ke seberang Laut Galilea, atau Tiberias.  Banyak orang terus mengikuti dia, karena mereka melihat mukjizatnya saat menyembuhkan orang sakit.  Maka, Yesus naik ke sebuah gunung dan duduk di sana bersama murid-muridnya.  Waktu itu, Perayaan Paskah orang Yahudi sudah dekat. Ketika Yesus melihat banyak orang datang kepadanya, dia berkata kepada Filipus, ”Di mana kita bisa beli roti untuk orang-orang ini?”  Sebenarnya, Yesus sudah tahu apa yang akan dia lakukan, tapi dia berkata begitu untuk menguji Filipus. Filipus menjawab, ”Kalaupun setiap orang hanya diberi sedikit, roti seharga 200 dinar tidak akan cukup.” Salah satu muridnya, Andreas saudara Simon Petrus, berkata kepadanya, ”Ini ada anak kecil yang punya lima roti barli dan dua ikan kecil. Tapi apa artinya itu untuk orang sebanyak ini?” Yesus berkata, ”Suruhlah orang-orang itu duduk.” Di tempat itu ada banyak rumput, dan mereka duduk di situ. Di antara mereka, ada sekitar 5.000 pria.  Yesus mengambil roti itu, dan setelah mengucap syukur, dia membagikannya kepada mereka. Dia melakukan yang sama dengan ikan-ikan kecil itu, dan mereka makan sampai puas. Setelah mereka kenyang, dia berkata kepada murid-muridnya, ”Kumpulkan sisanya, supaya tidak ada yang terbuang.”  Mereka pun mengumpulkan 12 keranjang berisi pecahan roti, yang tersisa setelah orang-orang makan dari kelima roti barli itu. Melihat mukjizat yang dia lakukan itu, orang-orang berkata, ”Dia benar-benar Nabi yang dijanjikan akan datang ke dunia.”  Lalu Yesus, karena tahu bahwa mereka akan memaksa untuk menjadikan dia raja, pergi lagi ke gunung sendirian" (Yohanes 6:1-15). Akan ada makanan berlimpah di seluruh bumi (Mazmur 72:16; Yesaya 30:23).

Yesus Kristus membangkitkan putra seorang janda: "Tidak lama kemudian, Yesus pergi ke kota bernama Nain. Murid-muridnya dan sekumpulan besar orang pergi bersamanya.  Ketika dia sudah dekat gerbang kota, ada jenazah yang sedang diusung ke luar. Yang meninggal itu anak tunggal seorang janda. Banyak orang dari kota itu ikut menemani wanita itu.  Ketika melihat dia, Tuan tergerak oleh rasa kasihan dan berkata kepadanya, ”Jangan menangis lagi.”  Dia mendekati usungan jenazah itu dan menyentuhnya. Para pengusung pun berhenti. Lalu dia berkata, ”Anak muda, saya katakan kepadamu, ’Bangunlah!’”  Orang mati itu pun hidup lagi, lalu duduk dan mulai berbicara. Yesus menyerahkan dia kepada ibunya.  Orang-orang itu takjub dan mulai memuliakan Allah. Mereka berkata, ”Seorang nabi hebat muncul di antara kita,” dan, ”Allah telah memperhatikan umat-Nya.”  Kabar tentang dia ini tersebar ke seluruh Yudea dan sekitarnya" (Lukas 7:11-17).

Yesus Kristus membangkitkan putri Yairus: "Sementara Yesus berbicara, seorang utusan dari rumah Yairus datang dan berkata, ”Anakmu sudah meninggal. Tidak usah merepotkan Guru lagi.”  Yesus mendengarnya dan berkata kepada Yairus, ”Jangan khawatir. Kamu hanya perlu beriman, dan anakmu akan hidup.”  Setibanya di rumah itu, Yesus tidak mengizinkan siapa pun masuk bersamanya, kecuali Petrus, Yohanes, Yakobus, serta ayah dan ibu anak itu.  Semua orang sedang menangis dan memukuli diri karena sedih. Maka Yesus berkata, ”Jangan menangis lagi. Dia tidak mati, tapi sedang tidur.”  Mereka pun mulai menertawai dia, karena mereka tahu anak itu sudah mati.  Tapi Yesus memegang tangan anak itu dan berkata, ”Bangunlah, Nak!”  Anak itu pun hidup lagi, dan dia langsung bangun. Lalu Yesus menyuruh agar dia diberi makan.  Orang tuanya luar biasa senang. Tapi Yesus melarang mereka menceritakan kejadian itu kepada siapa pun" (Lukas 8:49-56).

Yesus Kristus membangkitkan temannya Lazarus, yang telah meninggal empat hari yang lalu: "Waktu itu, Yesus belum masuk ke desa itu. Dia masih berada di tempat Marta menemuinya.  Ketika orang-orang Yahudi yang sedang menghibur Maria di rumahnya itu melihat Maria cepat-cepat berdiri dan pergi, mereka mengikuti dia. Mereka pikir dia mau pergi ke makam untuk menangis di situ.  Saat tiba di tempat Yesus berada dan melihat dia, Maria sujud di kakinya dan berkata, ”Tuan, kalau saja Tuan ada di sini, saudaraku tidak akan mati.” Ketika Yesus melihat Maria menangis dan orang-orang Yahudi yang datang bersamanya juga menangis, hatinya menjadi sangat sedih dan dia terharu. Dia berkata, ”Di mana kalian membaringkan dia?” Mereka menjawab, ”Silakan lihat, Tuan.” Yesus meneteskan air mata. Maka orang-orang Yahudi mulai berkata, ”Lihat, dia sayang sekali kepada Lazarus!” Tapi di antara mereka ada yang berkata, ”Dia kan bisa membuka mata orang buta. Apa dia tidak bisa mencegah orang ini mati?”

Hati Yesus sekali lagi menjadi sangat sedih, lalu dia pergi ke makam itu. Sebenarnya, itu adalah sebuah gua yang ditutupi batu. Yesus berkata, ”Singkirkan batunya.” Lalu Marta, saudara orang yang mati itu, berkata kepadanya, ”Tuan, dia pasti sudah bau, karena dia sudah mati empat hari.” Yesus berkata, ”Bukankah aku sudah bilang, kalau kamu percaya kamu akan lihat kemuliaan Allah?” Mereka pun menyingkirkan batu itu. Kemudian Yesus melihat ke langit dan berkata, ”Bapak, aku bersyukur kepada-Mu karena Engkau telah mendengar aku. Aku tahu Engkau memang selalu mendengar aku, tapi aku berbicara demi orang-orang yang berdiri di sini, supaya mereka percaya bahwa Engkau mengutus aku.” Setelah berkata begitu, dia berseru dengan keras, ”Lazarus, keluarlah!” Orang yang tadinya mati itu pun keluar, dengan kaki dan tangannya terbungkus kain, dan mukanya terbalut kain. Yesus berkata kepada mereka, ”Lepaskan kainnya supaya dia bisa jalan”" (Yohanes 11:30-44).

Persik ajaib terakhir (tidak lama setelah kebangkitan Kristus): "Ketika hampir pagi, Yesus berdiri di pantai, tapi murid-murid tidak sadar bahwa itu Yesus.  Lalu Yesus berkata kepada mereka, ”Anak-anak, kalian tidak punya apa-apa* untuk dimakan?” Mereka menjawab, ”Tidak.”  Dia berkata, ”Lemparlah jala di sebelah kanan perahu, dan kalian akan mendapat ikan.” Mereka pun melemparnya, tapi karena banyaknya ikan yang tertangkap, mereka tidak sanggup menariknya keluar.  Lalu murid yang Yesus kasihi berkata kepada Petrus, ”Itu Tuan!” Mendengar bahwa itu adalah Tuan, Simon Petrus yang berpakaian seadanya memakai baju luarnya, lalu terjun ke laut.  Tapi, murid-murid lainnya menyusul dia dengan perahu kecil itu, sambil menyeret jala yang penuh ikan, karena mereka tidak jauh dari daratan, hanya kira-kira 90 meter dari sana" (Yohanes 21:4-8).

Yesus Kristus melakukan banyak mukjizat lainnya. Itu memungkinkan kita untuk memperkuat iman kita, mendorong kita dan melihat sekilas banyak berkat yang akan ada di bumi. Kata-kata tertulis rasul Yohanes meringkaskan dengan sangat baik jumlah mukjizat luar biasa yang dilakukan Yesus Kristus, sebagai jaminan atas apa yang akan terjadi di bumi: "Sebenarnya, Yesus melakukan banyak hal lain lagi, yang kalau ditulis dengan terperinci, saya rasa dunia ini tidak bisa menampung gulungan-gulungan yang ditulis itu" (Yohanes 21:25).

Ajaran dasar dari Alkitab

• Allah memiliki Nama: Yehuwa (The Revealed Name). Sendirian Kita hanya harus menyembah Yehuwa. Kita harus mengasihi Dia dengan seluruh kekuatan hidup kita: ”Yehuwa, Allah kami yang penuh kuasa, Engkau layak dimuliakan dan dihormati, karena Engkau menciptakan segalanya, dan semua itu ada dan diciptakan atas kehendak-Mu” (Yesaya 42: 8, Wahyu 4:11, Matius 22:37) (Worship Jehovah; In Congregation). Tuhan bukanlah Tritunggal.

• Yesus Kristus adalah Anak Tunggal Allah dalam arti bahwa Dia adalah Anak Tunggal Allah yang diciptakan langsung oleh Allah: "”Kata orang, Putra manusia itu siapa?” Mereka berkata, ”Ada yang bilang Yohanes Pembaptis, yang lain bilang Elia, dan yang lain lagi Yeremia atau salah satu nabi.” Yesus berkata kepada mereka, ”Kalau menurut kalian, aku ini siapa?” Simon Petrus menjawab, ”Kamu Kristus, Putra dari Allah yang hidup.” Yesus berkata kepadanya, ”Kamu bahagia, Simon anak Yunus, karena yang menyingkapkan hal itu kepadamu bukan manusia, tapi Bapakku yang di surga" (Matius 16:13-17, Yohanes 1:1-3) (Jesus Christ the Only Path; The King Jesus Christ). Yesus Kristus bukan Allah yang Mahakuasa dan dia bukan bagian dari Tritunggal.

• Roh kudus adalah kekuatan aktif Allah: "Lalu mereka melihat sesuatu seperti api-api kecil muncul dan tersebar ke atas kepala mereka masing-masing" (Kisah 2: 3). Roh Kudus bukan bagian dari Tritunggal.

• Alkitab adalah Firman Tuhan: "Seluruh isi Kitab Suci berasal dari Allah dan bermanfaat untuk mengajar, menunjukkan kesalahan, memperbaiki segala sesuatu, dan mendidik kita untuk melakukan apa yang benar, sehingga hamba Allah bisa benar-benar sanggup dan siap mengerjakan setiap hal yang baik" (2 Timotius 3: 16,17). Kita harus membacanya, mempelajarinya, dan menerapkannya dalam kehidupan kita (Mazmur 1: 1-3) (Read the Bible Daily).

• Hanya iman dalam pengorbanan Kristus yang memungkinkan pengampunan dosa dan kemudian penyembuhan dan kebangkitan orang mati: "Allah begitu mengasihi dunia ini sehingga Dia memberikan Putra tunggal-Nya, supaya setiap orang yang beriman kepadanya tidak dibinasakan tapi mendapat kehidupan abadi" (Yohanes 3:16, Matius 20:28) (Peringatan kematian Yesus Kristus (artikel); The Memorial of the Death of Jesus Christ (Slideshow)).

• Kerajaan Allah adalah pemerintahan surgawi yang didirikan di surga pada tahun 1914, dan yang Raja-Nya adalah Yesus Kristus dengan 144.000 raja dan imam yang membentuk "Yerusalem Baru", pengantin Kristus. Pemerintahan Surgawi Allah ini akan mengakhiri kekuasaan manusia saat ini selama Kesengsaraan Besar, dan akan membangun dirinya di Bumi: "Pada zaman raja-raja itu, Allah yang berkuasa atas surga akan mendirikan kerajaan yang tidak akan pernah musnah. Kerajaan itu tidak akan dikuasai bangsa lain. Kerajaan itu akan menghancurkan dan mengakhiri semua kerajaan ini. Hanya kerajaan itu yang akan tetap berdiri untuk selamanya" (Wahyu 12:7-12, 21: 1-4, Matius 6:9,10, Daniel 2:44) (The End of Patriotism; The King Jesus Christ; The Earthly Administration of the Kingdom of God).

• Kematian adalah kebalikan dari kehidupan. Jiwa mati dan roh (kekuatan hidup) menghilang: "Jangan percaya kepada para pemimpin Ataupun kepada manusia, yang tidak bisa menyelamatkan. Saat napasnya habis, dia kembali ke tanah; Saat itu juga pikirannya lenyap" (Mazmur 146:3,4, Pengkhotbah 3:19,20, 9:5,10).

• Akan ada kebangkitan orang benar dan tidak adil (Yohanes 5: 28,29, Kis 24:15). Orang yang tidak adil akan dihakimi atas dasar perilaku mereka selama pemerintahan 1000 tahun (dan bukan atas dasar perilaku masa lalu mereka), yang akan dimulai setelah kesengsaraan besar: "Saya melihat takhta putih yang besar dan Allah duduk di atasnya. Dari hadapan-Nya, bumi dan langit hilang dan tidak ada lagi. Lalu saya melihat orang-orang mati berdiri di hadapan takhta itu, baik orang biasa maupun orang penting, dan gulungan-gulungan dibuka. Tapi ada gulungan lain yang dibuka, yaitu gulungan kehidupan. Orang-orang mati itu diadili berdasarkan apa yang tertulis di gulungan-gulungan itu, sesuai dengan perbuatan mereka. Laut menyerahkan orang-orang mati yang ada di dalamnya. Kematian dan Kuburan pun menyerahkan orang-orang mati yang ada di dalamnya. Setiap orang diadili sesuai dengan perbuatan masing-masing" (Wahyu 20:11-13) (The Earthly Resurrection; The Administration of the Earthly Resurrection; The Judgment of the unrighteous).

• Hanya 144.000 manusia akan pergi ke surga bersama Yesus Kristus.  Besar orang yang disebutkan dalam Wahyu 7: 9-17 adalah mereka yang akan bertahan dari kesengsaraan besar dan akan hidup selamanya di firdaus Bumi: "Saya mendengar bahwa orang-orang yang menerima meterai itu berjumlah 144.000. Mereka berasal dari setiap suku Israel. (...) Setelah itu, saya melihat suatu kumpulan besar orang. Tidak ada yang bisa menghitung jumlah mereka. Mereka berasal dari semua bangsa, suku, ras, dan bahasa. Mereka memakai jubah putih dan berdiri di hadapan takhta dan Anak Domba itu, sambil memegang daun palem. (...) Saya pun langsung menjawab, ”Tuanku, Tuan yang tahu jawabannya.” Dia berkata, ”Mereka adalah orang-orang yang selamat melewati kesengsaraan besar. Mereka telah mencuci jubah mereka dan membuatnya putih dengan darah Anak Domba" (Wahyu 7:3-8; 14:1-5; 7:9-17) (The Heavenly Resurrection (144000); The Great Crowd).

• Kita hidup pada hari-hari terakhir yang akan berakhir pada kesengsaraan besar (Matius 24,25, Markus 13, Lukas 21, Wahyu 19: 11-21). Kehadiran (Parousia) Kristus telah mulai tidak terlihat sejak tahun 1914 dan akan berakhir pada akhir seribu tahun: "Sewaktu dia sedang duduk di Gunung Zaitun, murid-murid mendekati dia ketika tidak ada orang lain. Mereka berkata, ”Beri tahu kami, kapan hal-hal itu akan terjadi, dan apa yang akan menjadi tanda kehadiranmu dan tanda penutup zaman ini?”" (Matius 24: 3) (Great Tribulation; The King Jesus Christ).

• Surga terestrial: "Saya mendengar suara yang keras dari takhta itu berkata, ”Kemah Allah ada di antara manusia. Dia akan tinggal bersama mereka, dan mereka akan menjadi umat-Nya. Allah akan bersama mereka. Dia akan menghapus semua air mata mereka. Kematian tidak akan ada lagi. Perkabungan, tangisan, ataupun rasa sakit juga tidak akan ada lagi. Hal-hal yang dulu terjadi sudah tidak ada lagi” (Yesaya 11,35,65, Wahyu 21: 1-5) (The Release).

• Tuhan mengijinkan kejahatan. Ini memberi jawaban terhadap tantangan iblis terhadap legitimasi kedaulatan Yehuwa (Kejadian 3:1-6). Dan juga untuk memberikan jawaban atas tuduhan Iblis mengenai integritas makhluk manusia (Ayub 1:7-12; 2:1-6). Bukan Tuhan yang menyebabkan penderitaan (Yakobus 1:13). Penderitaan adalah hasil dari empat faktor utama: Setan iblis dapat menjadi orang yang menyebabkan penderitaan (tetapi tidak selalu) (Ayub 1:7-12; 2:1-6) (Satan Hurled). Penderitaan adalah hasil dari keadaan umum dari keturunan Adam yang berdosa yang menuntun kita menuju usia tua, penyakit dan kematian (Roma 5:12, 6:23). Penderitaan bisa diakibatkan oleh keputusan manusia yang buruk (di pihak kita atau orang lain) karena keadaan berdosa kita diwarisi dari Adam (Ulangan 32: 5, Roma 7:19). Penderitaan bisa diakibatkan oleh "waktu dan kejadian yang tidak terduga" yang menyebabkan orang itu berada di tempat yang salah pada saat yang salah (Pengkhotbah 9:11). Takdir bukanlah pengajaran Alkitabiah, kita tidak "ditakdirkan" untuk melakukan kebaikan atau kejahatan, tetapi atas dasar kehendak bebas, kita memilih untuk melakukan "baik" atau "jahat" ( Ulangan 30:15).

• Kita harus melayani kepentingan Kerajaan Allah dengan meminta kita dibaptis dan bertindak sesuai dengan apa yang tertulis di dalam Alkitab (Matius 28: 19,20) (The Baptism). Sikap tegas ini mendukung Kerajaan diperlihatkan secara umum dengan secara teratur memproklamirkan Kabar Baik (Matius 24:14) (The Good News).

 

Dilarang di dalam Alkitab

Kebencian yang mematikan dilarang: "Setiap orang yang membenci saudaranya adalah pembunuh, dan kalian tahu bahwa pembunuh tidak akan mendapat kehidupan abadi" (1 Yohanes 3:15). Pembunuhan dilarang, karena alasan pribadi, oleh patriotisme agama atau oleh patriotisme negara: "Lalu Yesus berkata kepadanya, ”Masukkan pedangmu ke tempatnya, karena semua yang memakai pedang akan mati oleh pedang" (Matius 26:52) (The End of Patriotism).
Pencurian dilarang: "Orang yang suka mencuri harus berhenti mencuri. Dia harus bekerja keras, melakukan apa yang baik dengan tangannya sendiri, supaya dia bisa berbagi sesuatu dengan orang yang kekurangan" (Efesus 4:28).
Berbohong dilarang: "Jangan saling berbohong. Lepaskan kepribadian* lama kalian+ dan kebiasaan kalian yang dulu" (Kolose 3: 9).

Larangan lainnya:

"Jadi saya memutuskan, bukan untuk menyusahkan orang-orang dari bangsa lain yang ingin menyembah Allah, tapi untuk menulis kepada mereka supaya mereka menjauh dari hal-hal yang tercemar oleh berhala, dari perbuatan cabul, dari daging binatang yang dicekik, dan dari darah" (Kisah 15:19,20,28,29).

Hal-hal yang telah dinodai oleh berhala: Ini adalah "hal-hal" yang berkaitan dengan praktik keagamaan yang bertentangan dengan Alkitab, perayaan hari raya kafir. Ini bisa menjadi ritual agama sebelum disembelih atau makan daging: "Makanlah apa pun yang dijual di pasar daging, dan kalian tidak perlu bertanya demi hati nurani kalian, karena ”Yehuwa-lah pemilik bumi dan segala isinya”. Kalau kalian diundang oleh orang yang tidak seiman dan kalian mau datang, makanlah apa pun yang dihidangkan. Kalian tidak perlu bertanya demi hati nurani kalian. Tapi kalau ada yang berkata, ”Makanan ini dipersembahkan kepada berhala”, jangan memakannya. Ini demi orang itu dan demi hati nurani. Maksud saya bukan hati nurani kalian, tapi hati nurani orang itu. Saya tidak mau kebebasan saya membuat saya dihakimi oleh hati nurani orang lain. Kalaupun saya makan dan mengucap syukur atasnya, haruskah saya makan kalau itu bisa membuat saya dicela?" (1 Korintus 10:25-30).

Mengenai praktik keagamaan yang dikutuk oleh Alkitab: "Jangan menjadi satu dengan orang yang tidak seiman, karena apakah ada persamaan antara kebenaran dan pelanggaran? Atau, apa persamaannya terang dan kegelapan? Lalu, apakah Kristus dan Setan bisa sejalan? Atau, apakah orang yang beriman punya persamaan dengan yang tidak beriman? Apakah ada kaitan antara bait Allah dan berhala? Kita adalah bait dari Allah yang hidup, seperti yang Allah katakan, ”Aku akan tinggal bersama mereka dan berada di antara mereka. Aku akan menjadi Allah mereka, dan mereka akan menjadi umat-Ku.” ”’Jadi, keluarlah dari antara mereka, dan pisahkan diri kalian,’ kata Yehuwa, ’dan jangan lagi menyentuh apa yang najis.’” ”’Lalu Aku akan menerima kalian.’” ”’Aku akan menjadi Bapak kalian, dan kalian akan menjadi putra-putri-Ku,’ kata Yehuwa Yang Mahakuasa" (2 Korintus 6:14-18).

Jangan berlatih penyembahan berhala. Hal ini diperlukan untuk menghancurkan semua benda-benda penyembahan berhala atau gambar, salib, patung untuk tujuan keagamaan (Matius 7: 13-23). Jangan berlatih okultisme: ramalan, sihir, astrologi ... Kita harus menghancurkan semua benda yang berhubungan dengan okultisme (Kis. 19:19, 20).

Perayaan-perayaan keagamaan yang tidak menghormati prinsip-prinsip Alkitab seharusnya tidak dipraktekkan (1 Korintus 10: 20-22). Jangan menonton film atau gambar porno atau kekerasan dan merendahkan. Hindari judi, penggunaan narkoba, seperti marijuana, sirih, tembakau, alkohol berlebih, pesta pora: "Maka saudara-saudara, karena Allah itu beriba hati, saya mohon agar kalian memberikan tubuh dan hidup kalian kepada-Nya, seperti mempersembahkan korban yang suci yang akan diterima Allah. Jadi, gunakan seluruh pikiran kalian dalam melakukan pelayanan suci untuk-Nya" (Roma 12: 1, Matius 5: 27-30, Mazmur 11: 5).

Amoralitas seksual (percabulan): perzinahan, seks yang belum menikah (pria / wanita), homoseksualitas pria dan wanita serta praktik seksual yang menyimpang: "Apakah kalian tidak tahu bahwa orang yang tidak benar tidak akan mewarisi Kerajaan Allah? Jangan tertipu. Orang yang berbuat cabul, penyembah berhala, pezina, laki-laki yang mau digunakan untuk homoseks, laki-laki yang melakukan homoseks, pencuri, orang yang serakah, pemabuk, orang yang suka menghina, dan pemeras tidak akan mewarisi Kerajaan Allah" (1 Korintus 6:9,10). "Perkawinan harus dihormati semua orang dan juga tidak boleh tercemar, karena Allah akan menghakimi orang yang berbuat cabul dan yang berzina" (Ibrani 13:4).

Alkitab mengutuk poligami, siapa pun dalam situasi ini yang ingin melakukan kehendak Allah, harus mengatur situasinya dengan tetap hanya dengan istri pertamanya yang ia nikahi (1 Timotius 3: 2 "suami dari satu wanita "). Masturbasi dilarang dalam Alkitab: "Maka, matikan semua keinginan tubuh kalian yang duniawi supaya kalian tidak jatuh karena perbuatan cabul, kenajisan, nafsu seksual yang tak terkendali, kejahatan, ataupun keserakahan, yang sama dengan penyembahan berhala" (Kolose 3:5).

Dilarang memakan darah, bahkan dalam pengaturan terapeutik (transfusi darah): "Tapi jangan makan daging yang masih ada darahnya, yaitu nyawanya" (Kejadian 9:4) (The Sacred Blood; The Sacred Life).

Semua hal yang dikutuk oleh Alkitab tidak dijabarkan dalam pelajaran Alkitab ini. Orang Kristen yang telah mencapai kedewasaan dan pengetahuan yang baik tentang prinsip-prinsip alkitabiah, akan mengetahui perbedaan antara "baik" dan "jahat", bahkan jika itu tidak secara langsung tertulis dalam Alkitab: "Tapi, makanan keras adalah untuk orang dewasa, yang kemampuan berpikirnya selalu digunakan sehingga terlatih untuk membedakan yang benar dan yang salah" (Ibrani 5:14) (SPIRITUAL MATURITY).