PORTUGUÊS  ESPAÑOL  CATALÀ  FRANÇAIS  ENGLISH  русский  український  हिन्दी  

中文  ไทย  ខ្មែរ  ລາວ  Tiếng Việt  한국의  日本の  

العربية   فارسی   עברי   ייִדיש   Türk

Swahili   Hausa   Afrikaans   Igbo   Xhosa   Yoruba   Zulu  Amharic  Malagasy Somali

Svenska   Norsk   Suomalainen   Dansk  Íslendingur   Lietuvos   Latvijas   Eesti     

DEUTSCH  POLSKA  MAGYAR  HRVATSKI  SLOVENSKÝ SLOVENSKI  ČESKÝ

 ROMÂNESC    ITALIANO  ελληνικά  Македонски  български  

հայերեն   SHQIPTAR  NEDERLANDS  

BIRMAN  TAGALOG  INDONESIA  MALAYSIA  JAWA  

Alkitab Online

Alkitab dalam beberapa bahasa

(Tujuan Alkitab adalah setelah "janji Yehuwa" (di bawah))

Kalimat dengan warna biru (antara dua paragraf), memberi Anda penjelasan Alkitab tambahan dan terperinci. Cukup klik pada tautan berwarna biru. Artikel-artikel Alkitab umumnya ditulis dalam empat bahasa: Prancis, Spanyol, Portugis, dan Inggris. Jika ditulis dalam bahasa Indonesia, maka akan ditulis dalam tanda kurung

Janji Tuhan

"Aku akan membuat kamu dan wanita itu bermusuhan, begitu juga keturunanmu dan keturunannya. Dia akan menghancurkan kepalamu, dan kamu akan melukai tumitnya"

(Kejadian 3:15)

Apa pesan dari teka-teki kenabian ini? Yehuwa memberi tahu bahwa rencananya untuk mendiami bumi dengan kemanusiaan yang adil-benar akan terwujud dengan pasti (Kejadian 1: 26-28). Tuhan akan menebus keturunannya melalui "benih wanita" (Kejadian 3:15). Nubuat ini telah menjadi "rahasia suci" selama berabad-abad (Markus 4:11, Roma 11:25, 16:25, 1 Korintus 2: 1,7 "rahasia suci"). Allah Yehuwa mengungkapkannya secara bertahap selama berabad-abad. Inilah arti dari teka-teki kenabian ini:

(Yesus Kristus adalah raja surgawi dari kerajaan Allah, yang dipasang oleh Bapa-Nya, Yehuwa, pada tahun 1914 (menurut kronologi Alkitab tentang nubuatan Daniel pasal 4))

(Hanya 144.000 manusia (pria atau wanita), yang akan memiliki kebangkitan surgawi dan memerintah bersama Raja Yesus Kristus, di surga, menurut nubuatan Wahyu pasal 5,7 dan 14)

Wanita itu: ia melambangkan umat surgawi Yehuwa, terdiri atas para malaikat di surga: "Kemudian, saya melihat peristiwa yang luar biasa di langit. Ada seorang wanita yang berpakaian matahari, dan bulan ada di bawah kakinya. Dia memakai mahkota yang terbuat dari 12 bintang" (Wahyu 12: 1). Wanita ini digambarkan sebagai "Yerusalem dari atas": "Tapi, Yerusalem yang di atas itu merdeka, dan dialah ibu kita" (Galatia 4:26). Ini digambarkan sebagai "Yerusalem surgawi": "Sebaliknya, kalian mendatangi Gunung Zion dan kota Allah yang hidup, yaitu Yerusalem yang di surga, puluhan ribu malaikat" (Ibrani 12:22). Selama ribuan tahun, menurut gambar Sarah, istri Abraham, wanita surgawi ini steril, tidak memiliki anak (disebutkan dalam Kejadian 3:15): "Perempuan mandul yang tidak pernah melahirkan, bersoraklah! Kamu yang tidak pernah merasakan sakit melahirkan, bergembiralah dan bersukarialah, Karena perempuan yang ditinggalkan akan memiliki lebih banyak anak Daripada perempuan yang bersuami,” kata Yehuwa" (Yesaya 54:1). Nubuat ini mengumumkan bahwa wanita steril ini akan melahirkan banyak anak (Raja Yesus Kristus dan 144.000 raja dan imam).

Keturunan wanita itu: Kitab Wahyu mengungkapkan siapa putra ini: "Kemudian, saya melihat peristiwa yang luar biasa di langit. Ada seorang wanita yang berpakaian matahari, dan bulan ada di bawah kakinya. Dia memakai mahkota yang terbuat dari 12 bintang. Dia sedang hamil, dan dia berteriak kesakitan karena sebentar lagi akan melahirkan. (...) Wanita itu pun melahirkan seorang putra, seorang anak laki-laki, yang akan menggembalakan semua bangsa dengan tongkat besi. Begitu lahir, anak itu langsung dibawa kepada Allah yang duduk di takhta-Nya" (Wahyu 12: 1,2,5). Putra yang akan ini ditunjuk oleh malaikat Gabriel sebagai Yesus Kristus: "Dia akan menjadi penting dan akan disebut Putra dari Yang Mahatinggi. Yehuwa akan memberinya takhta Daud, leluhurnya, dan dia akan menjadi Raja atas keturunan Yakub untuk selama-lamanya, dan Kerajaannya tidak akan berakhir" (Lukas 1:32,33). Meskipun demikian, anak yang darinya "wanita selestial" melahirkan merujuk kepada Kerajaan Yehuwa, yang Rajanya adalah Yesus Kristus (Mazmur 2).

Ular asli adalah Setan iblis: "Maka naga besar itu dilemparkan ke bumi. Dialah ular yang pertama, yang disebut Iblis dan Setan, yang sedang menyesatkan seluruh dunia. Malaikat-malaikatnya juga dilemparkan bersamanya" (Wahyu 12: 9).

(Setan iblis, diusir dari surga, pada tahun 1914)

Keturunan Setan melambangkan musuh-musuh surgawi dan duniawi, mereka yang secara aktif berperang melawan kedaulatan Allah, melawan Raja Yesus Kristus dan melawan orang-orang kudus di bumi: "Ular-ular, keturunan ular berbisa, bagaimana kalian akan lolos dari hukuman Gehena? Karena itu, saya akan mengutus kepada kalian para nabi, orang bijak, dan guru. Sebagian dari mereka akan kalian bunuh dan hukum mati di tiang, dan sebagian akan kalian cambuk di rumah-rumah ibadah kalian dan aniaya dari kota ke kota, sehingga kalian akan menanggung darah semua orang benar yang ditumpahkan di bumi, mulai dari darah Habel yang adalah orang benar sampai Zakharia anak Barakhia, yang kalian bunuh di antara tempat suci dan mezbah" (Matius 23:33-35).

(Banyak keturunan iblis akan lenyap selama masa kesusahan besar menurut Wahyu 14 dan 19)

Luka wanita di tumit mewakili kematian pengorbanan di bumi, dari Anak Allah, Yesus Kristus: "Malah, ketika menjadi manusia, dia merendahkan dirinya dan taat sampai mati, bahkan mati di tiang siksaan" (Filipi 2:8). Namun demikian, cedera tumit ini disembuhkan oleh kebangkitan Yesus Kristus: "Kalian membunuh Wakil Utama kehidupan. Tapi, Allah membangkitkan dia dari antara orang mati, dan kamilah saksi matanya" (Kisah Para Rasul 3:15).

(Pengorbanan Kristus memungkinkan keselamatan umat manusia (Yohanes 3:16))

(Kita harus memperingati kematian Yesus Kristus, setiap tahun (dalam bahasa Indonesia)

Kepala ular yang hancur menunjukkan kehancuran Iblis iblis yang kekal dan juga musuh duniawi Kerajaan Allah, pada akhir seribu tahun masa pemerintahan Yesus Kristus: "Sebentar lagi, Allah yang memberikan kedamaian akan menghancurkan Setan di bawah kaki kalian. Semoga kebaikan hati yang luar biasa dari Tuan kita Yesus menyertai kalian" (Roma 16:20). "Lalu, Iblis yang menyesatkan mereka dilemparkan ke danau api dan belerang. Di sana sudah ada binatang buas dan nabi palsu itu. Mereka akan dihukum siang malam selama-lamanya" (Wahyu 20:10) ).

1 - Tuhan membuat perjanjian dengan Abraham 

"Melalui keturunanmu, semua bangsa di bumi akan mendapat berkat, karena kamu sudah mendengarkan kata-kata-Ku"

(Kejadian 22:18)

Perjanjian Abraham adalah janji bahwa semua umat manusia yang taat kepada Allah, akan diberkati melalui keturunan Abraham. Abraham memiliki seorang putra, Ishak, dengan istrinya Sarah (untuk waktu yang lama mandul) (Kejadian 17:19). Abraham, Sarah, dan Ishak adalah tokoh utama dalam drama kenabian yang mewakili, pada saat yang sama, makna rahasia suci dan sarana yang dengannya Allah akan menyelamatkan manusia yang taat (Kejadian 3:15).

- Yehuwa mewakili Abraham Agung: "Engkaulah Bapak kami; Meski Abraham mungkin tidak mengenal kami Dan Israel tidak mengakui kami, Engkaulah Bapak kami, oh Yehuwa. Engkaulah Penebus kami sejak dulu" (Yesaya 63:16, Luke 16:22).

(Yehuwa adalah nama Tuhan)

(Kita harus menyembah Yehuwa secara eksklusif (Matius 22: 37,38))

- Wanita itu Surgawi mewakili Sarah yang Hebat, steril dan tidak memiliki anak (Mengenai Kejadian 3:15): "Ada tertulis, ”Perempuan mandul yang tidak pernah melahirkan, berbahagialah; perempuan yang tidak merasakan sakit melahirkan, bersoraklah; karena perempuan yang ditinggalkan memiliki lebih banyak anak daripada perempuan yang bersuami.” Saudara-saudara, kalian adalah anak-anak yang lahir karena janji Allah, sama dengan Ishak. Dulu, anak yang lahir secara alami itu mulai menganiaya anak yang lahir melalui kuasa kudus, dan sekarang pun seperti itu. Meski begitu, apa yang ayat itu katakan? ”Usir hamba perempuan itu dan anaknya, karena anaknya tidak akan menjadi ahli waris bersama anak dari wanita merdeka itu.” Jadi saudara-saudara, kita bukan anak-anak dari hamba perempuan, tapi dari wanita merdeka" (Galatia 4:27-31).

- Yesus Kristus mewakili Ishak Besar, keturunan utama Abraham: "Begini, janji-janji Allah disampaikan kepada Abraham dan keturunannya. Ayatnya tidak mengatakan ”bagi keturunan-keturunanmu”, seolah-olah bagi banyak orang. Sebaliknya dikatakan ”bagi keturunanmu”, maksudnya bagi satu orang saja, yaitu Kristus" (Galatia 3:16).

(Yesus Kristus adalah Anak Yehuwa, satu-satunya cara menuju keselamatan kekal (Yohanes 14:6))

- Luka Tumit dari Wanita Surgawi: Allah Yehuwa meminta Abraham untuk mengorbankan putranya, Ishak. Abraham tidak menolak (karena ia berpikir bahwa Allah akan membangkitkan Ishak setelah pengorbanan ini (Ibrani 11: 17-19)). Tepat sebelum pengorbanan, Allah mencegah Abraham melakukan tindakan seperti itu. Ishak digantikan oleh seekor domba jantan yang dikorbankan oleh Abraham: "Kemudian, Allah yang benar menguji Abraham. Dia berkata, ”Abraham!” yang dijawabnya, ”Ya, Tuan.” Lalu Dia berkata, ”Bawalah Ishak anakmu, anak satu-satunya yang sangat kamu sayangi, dan pergilah ke tanah Moria. Persembahkan dia sebagai persembahan bakaran di gunung yang akan Aku tunjukkan”. (...) Akhirnya, mereka sampai di tempat yang ditunjukkan Allah yang benar, dan di sana Abraham membuat mezbah lalu mengatur kayu-kayu di atasnya. Dia mengikat tangan dan kaki Ishak anaknya, lalu membaringkan dia pada mezbah itu. Kemudian Abraham mengambil pisau untuk membunuh anaknya. Tapi malaikat Yehuwa memanggilnya dari langit, ”Abraham, Abraham!” yang dijawabnya, ”Ya, Tuan.” 12 Lalu malaikat itu berkata, ”Jangan sakiti anak itu, jangan apa-apakan dia. Sekarang, Aku* tahu bahwa kamu sangat menghormati Allah, karena kamu rela memberikan anakmu satu-satunya kepada-Ku.” Lalu, Abraham melihat ada seekor domba jantan yang tanduknya tersangkut di semak belukar tidak jauh dari situ. Abraham pun mengambil domba itu untuk dijadikan persembahan bakaran, dan dia mempersembahkannya sebagai ganti anaknya. Abraham menamai tempat itu Yehuwa-yireh. Itu sebabnya orang biasa berkata, ”Di gunung Yehuwa, itu akan disediakan" (Kejadian 22: 1-14). Dan memang Yehuwa menyediakan pengorbanan ini, kali ini, dengan Putranya sendiri, Yesus Kristus Representasi kenabian ini adalah realisasi dari pengorbanan yang sangat menyakitkan bagi Allah Yehuwa (baca kembali frasa "putra satu-satunya yang sangat kamu cintai"). Allah Yehuwa, Abraham yang Hebat, mengorbankan Putranya yang terkasih Yesus Kristus, Ishak Besar untuk keselamatan umat manusia yang taat: "Allah begitu mengasihi dunia ini sehingga Dia memberikan Putra tunggal-Nya, supaya setiap orang yang beriman kepadanya tidak dibinasakan tapi mendapat kehidupan abadi. (...) Orang yang beriman kepada Putra akan mendapat kehidupan abadi, sedangkan yang tidak taat kepada Putra tidak mendapat kehidupan, tapi merasakan kemarahan Allah untuk seterusnya" (Yohanes 3:16,36). Pemenuhan terakhir dari janji yang dibuat untuk Abraham akan dipenuhi oleh berkat abadi dari umat manusia yang taat pada akhir pemerintahan milenium Kristus: "Lalu aku mendengar suara nyaring dari takhta itu berkata: "Saya mendengar suara yang keras dari takhta itu berkata, ”Kemah Allah ada di antara manusia. Dia akan tinggal bersama mereka, dan mereka akan menjadi umat-Nya. Allah akan bersama mereka. Dia akan menghapus semua air mata mereka. Kematian tidak akan ada lagi. Perkabungan, tangisan, ataupun rasa sakit juga tidak akan ada lagi. Hal-hal yang dulu terjadi sudah tidak ada lagi" (Wahyu 21:3,4).

(Kemanusiaan akan bebas dari penyakit, penuaan dan kematian)

2 - Aliansi sunat

"Allah juga membuat suatu perjanjian sunat dengannya, dan Abraham menyunat Ishak anaknya pada hari kedelapan. Lalu Ishak memiliki anak yaitu Yakub, dan Yakub memiliki putra-putra yang menjadi 12 leluhur kita"

(Kisah 7: 8)

Perjanjian sunat ini harus menjadi tanda khas umat Allah, pada waktu itu adalah Israel duniawi. Ini memiliki makna spiritual, yang dijabarkan dalam pidato perpisahan Musa dalam kitab Ulangan: "Jadi, bersihkan hati kalian dan jangan keras kepala lagi" (Ulangan 10:16). Sunat berarti dalam daging yang sesuai dengan hati, menjadi sumber kehidupan, ketaatan kepada Tuhan: "Dari semua hal yang harus dijaga, yang terutama jagalah hatimu, Karena hatimu menentukan hidupmu"(Amsal 4:23).

(Ketaatan kepada Allah dan Putranya Yesus Kristus, melalui pengetahuan yang pasti tentang kehendak mereka, ditulis dalam Alkitab (Mazmur 1: 2,3) (ditulis dalam bahasa Indonesia))

(Ketaatan kepada Tuhan dan Putra-Nya Yesus Kristus, melalui pencapaian, akhirnya, kedewasaan rohani)

Stephen memahami pokok pengajaran dasar ini. Dia menjelaskan kepada para pendengarnya yang tidak percaya kepada Yesus Kristus, meskipun disunat secara fisik, mereka adalah orang-orang yang tidak disunat rohani: "Kalian orang yang keras kepala, yang hati dan telinganya tertutup. Kalian selalu melawan kuasa kudus Allah, sama seperti leluhur kalian. Nabi mana yang tidak dianiaya leluhur kalian? Mereka membunuh orang-orang yang mengumumkan kedatangan orang benar itu, orang yang sekarang sudah kalian khianati dan bunuh. Kalian mendapat Taurat yang disampaikan melalui para malaikat, tapi kalian tidak menjalankannya" (Kisah Para Rasul 7:51-53). Celaan yang berani seperti itu mengorbankan nyawanya, yang merupakan konfirmasi bahwa para pembunuh ini tidak disunat secara rohani.

("Tidak disunat secara rohani" adalah ketidaktaatan kepada Allah dan Putra-Nya Yesus Kristus dengan secara sukarela mempraktikkan hal-hal yang dilarang dalam Alkitab (Lihat Bagian 2) (ditulis dalam bahasa Indonesia))

Hati simbolik merupakan interior spiritual seseorang, terbuat dari penalaran disertai dengan kata-kata dan tindakan (baik atau buruk). Yesus Kristus telah dengan jelas menjelaskan apa yang membuat seseorang murni atau tidak murni, karena keadaan hatinya: "Tapi, apa pun yang keluar dari mulut berasal dari hati, dan itu membuat orang menjadi najis. Misalnya, dari hati keluar pikiran yang jahat, pembunuhan, perzinaan, perbuatan cabul, pencurian, kesaksian palsu, dan hinaan. Hal-hal itulah yang membuat orang menjadi najis. Tapi makan tanpa cuci tangan tidak membuat orang menjadi najis" (Matius 15:18-20). Yesus Kristus menggambarkan manusia dalam kondisi tidak disunat secara rohani, dengan alasan yang buruk, yang membuatnya tidak bersih dan tidak layak untuk hidup (lihat Amsal 4:23). "Orang yang baik mengeluarkan hal-hal baik yang tersimpan dalam hatinya, sedangkan orang jahat mengeluarkan hal-hal jahat yang tersimpan dalam hatinya" (Matius 12:35). Di bagian pertama pernyataan Yesus Kristus, dia menggambarkan seorang manusia yang memiliki hati yang disunat secara rohani.

Rasul Paulus juga memahami pokok pengajaran ini dari Musa, dan kemudian dari Yesus Kristus. Sunat berarti, secara rohani, ketaatan kepada Allah dan kemudian kepada Putranya Yesus Kristus: "Sebenarnya, sunat ada gunanya kalau kalian menjalankan hukum. Tapi kalau kalian melanggar hukum, kalian sama saja seperti tidak disunat. Kalau orang yang tidak disunat menjalankan perintah Allah dalam Hukum Musa, bukankah dia akan dianggap sebagai orang yang disunat? Dengan menjalankan Hukum Musa, orang yang tidak disunat akan menghakimi kalian, karena kalian memiliki hukum tertulis dan sudah disunat tapi melanggar hukum. Seseorang menjadi orang Yahudi sejati bukan karena penampilannya atau sunat pada tubuhnya. Sebaliknya, dia menjadi orang Yahudi sejati karena hatinya. Sunatnya ada pada hatinya berdasarkan kuasa kudus, bukan berdasarkan hukum tertulis. Pujian baginya datang dari Allah, bukan dari manusia" (Roma 2:25-29).

Orang Kristen yang setia tidak lagi berada di bawah Hukum yang diberikan kepada Musa, dan karena itu ia tidak lagi berkewajiban untuk melakukan sunat fisik, menurut dekrit kerasulan yang tertulis dalam Kisah Para Rasul 15: 19,20,28,29. Ini ditegaskan oleh apa yang ditulis di bawah ilham oleh Rasul Paulus: "Akhir dari hukum Taurat adalah Kristus, sehingga semua orang yang beriman akan dianggap benar" (Roma 10:4). "Kalau seseorang sudah disunat ketika dipanggil, dia sebaiknya tetap seperti itu, dan kalau dia belum disunat ketika dipanggil, dia tidak usah disunat.  Disunat atau tidak, itu tidak penting. Yang penting adalah menjalankan perintah Allah" (1 Korintus 7:18,19). Sejak saat itu, orang Kristen harus memiliki sunat rohani, yaitu, taat kepada Allah Yehuwa dan memiliki iman dalam pengorbanan Kristus (Yohanes 3:16,36).

(Kita tidak lagi berada di bawah otoritas hukum yang diwariskan kepada Musa, tetapi hukum ini memiliki nilai kenabian yang digenapi dalam Kristus, dalam sidang Kristen, dan akan digenapi di firdaus dunia yang akan datang, menurut Ibrani 10: 1, Kolose 2:17 dan Yehezkiel 40-48)

Siapa pun yang ingin berpartisipasi dalam Paskah harus disunat. Saat ini, orang Kristen (apa pun harapannya (surgawi atau di bumi)), harus memiliki sunat rohani sebelum makan roti yang tidak beragi dan minum cawan, memperingati kematian Yesus Kristus: "Seseorang harus memastikan dulu bahwa dirinya layak, barulah dia boleh makan roti dan minum cawan itu" (1 Korintus 11:28 bandingkan dengan Keluaran 12:48 (Paskah)).

(Kita harus memperingati kematian Yesus Kristus setiap tahun, dan semua orang Kristen yang setia (apapun harapannya (surgawi atau duniawi) diwajibkan untuk mengambil lambang menurut Yohanes 6: 48-58 (ditulis dalam Bahasa Indonesia))

3 - Aliansi hukum antara Allah dan umat Israel

"Pastikan bahwa kalian tidak melupakan perjanjian yang Yehuwa Allah kalian buat dengan kalian, dan jangan membuat patung pahatan dengan bentuk apa pun, yang dilarang Yehuwa Allah kalian"

(Ulangan 4:23)

Mediator perjanjian ini adalah Musa: "Waktu itu, Yehuwa menyuruh saya untuk mengajar kalian peraturan dan keputusan hukum itu, yang harus kalian taati di negeri yang akan kalian masuki dan miliki"(Ulangan 4:14). Perjanjian ini terkait erat dengan perjanjian sunat, yang merupakan simbol ketaatan kepada Allah (Ulangan 10:16 dibandingkan dengan Roma 2: 25-29). Perjanjian ini akan berlaku sampai Mesias: "Dia akan memberlakukan perjanjian itu bagi banyak orang selama satu minggu. Pada pertengahan minggu itu, dia akan menghentikan korban dan persembahan" (Daniel 9:27). Perjanjian ini akan digantikan oleh perjanjian baru, menurut nubuat Yeremia: "Yehuwa berkata, ”Pada saatnya nanti, Aku akan membuat perjanjian baru dengan orang Israel dan orang Yehuda. Itu tidak seperti perjanjian yang Kubuat dengan leluhur mereka, sewaktu Aku memegang tangan mereka untuk menuntun mereka keluar dari Mesir, ’yaitu perjanjian-Ku yang mereka langgar, meskipun Akulah majikan mereka yang sebenarnya’, kata Yehuwa" (Yeremia 31:31,32).

Tujuan dari Hukum yang diberikan kepada Israel adalah untuk mempersiapkan orang-orang untuk kedatangan Mesias. Hukum telah mengajarkan perlunya pembebasan dari kondisi manusia yang berdosa (diwakili oleh orang Israel): "Sama seperti dosa masuk ke dalam dunia melalui satu orang, dan kematian masuk melalui dosa, kematian pun menyebar kepada semua orang karena semua orang berbuat dosa. Dosa sudah ada di dunia sebelum hukum Taurat ada, tapi tidak seorang pun dituduh berbuat dosa kalau tidak ada hukum"(Roma 5:12,13). Hukum Allah telah memberi substansi pada kondisi manusia yang berdosa. Dia telah menjelaskan kondisi berdosa seluruh umat manusia, yang diwakili oleh bangsa Israel pada waktu itu: "Jadi, bagaimana? Apakah hukum Taurat cacat? Tidak! Kalau tidak ada hukum itu, saya justru tidak akan tahu tentang dosa. Misalnya, kalau hukum itu tidak memberi perintah, ”Jangan menginginkan milik orang lain,” saya tidak akan tahu bahwa hal itu salah. Dengan adanya perintah itu, dosa mendapat kesempatan untuk membuat saya menginginkan segala milik orang lain, karena sebelum ada hukum, dosa mati. Sebenarnya, saya hidup sebelum ada hukum. Tapi sewaktu hukum datang, dosa menjadi hidup lagi, sedangkan saya mati. Hukum yang seharusnya membawa kehidupan, ternyata malah membawa kematian. Dengan adanya hukum, dosa mendapat kesempatan untuk menggoda saya dan membunuh saya melalui hukum itu. 12 Jadi hukum Taurat itu sendiri suci, dan perintahnya juga suci, benar, dan baik" (Roma 7:7-12). Karena itu, hukum Taurat adalah instruktur yang menuntun kepada Kristus: "Maka, hukum Taurat menjadi pembimbing yang menuntun kita kepada Kristus, sehingga kita bisa dinyatakan benar dengan beriman. Tapi sekarang, setelah iman itu ada, kita tidak lagi dituntun pembimbing itu" (Galatia 3: 24,25). Hukum Allah yang sempurna, yang telah memberikan daging kepada dosa melalui pelanggaran manusia, menunjukkan perlunya pengorbanan yang menuntun pada penebusan manusia yang melampaui batas karena imannya (dan bukan perbuatan hukum Taurat). Pengorbanan ini adalah pengorbanan Kristus: "Ini sama seperti Putra manusia datang, bukan untuk dilayani, tapi untuk melayani dan memberikan nyawanya sebagai tebusan bagi banyak orang" (Matius 20:28).

(Yesus Kristus adalah Anak Yehuwa, satu-satunya cara menuju keselamatan kekal (Yohanes 14:6))

Meskipun Kristus adalah akhir dari hukum Taurat, faktanya tetap bahwa saat ini ia terus memiliki nilai kenabian yang memungkinkan kita untuk memahami pemikiran Allah (melalui Yesus Kristus) mengenai masa depan. "Hukum Taurat hanyalah bayangan hal-hal baik yang akan datang, bukan hal-hal baik itu sendiri" (Ibrani 10: 1, 1 Korintus 2:16). Adalah Yesus Kristus yang akan menjadikan "hal-hal yang baik" ini menjadi kenyataan: "Semua itu adalah bayangan dari hal-hal yang akan datang, tapi wujud yang sebenarnya adalah Kristus" (Kolose 2:17).

(Kita tidak lagi berada di bawah otoritas hukum yang diwariskan kepada Musa, tetapi hukum ini memiliki nilai kenabian yang digenapi dalam Kristus, dalam sidang Kristen, dan akan digenapi di firdaus dunia yang akan datang, menurut Ibrani 10: 1, Kolose 2:17 dan Yehezkiel 40-48)

4 - Aliansi baru antara Allah dan Israel milik Tuhan

"Semoga semua orang yang hidup sesuai dengan prinsip ini, yang adalah Israel milik Allah, mendapat kedamaian dan belas kasihan"

(Galatia 6:16)

Yesus Kristus adalah perantara dari Aliansi baru: "Ada satu Allah, dan satu perantara antara Allah dan manusia, yaitu seorang manusia, Kristus Yesus" (1 Timotius 2:5). Aliansi baru ini menggenapi nubuat Yeremia 31:31,32. Ini menyangkut saat ini, menurut 1 Timotius 2:5, semua orang yang memiliki iman dalam pengorbanan Kristus (Yohanes 3:16). Israel milik Allah mewakili seluruh jemaat Kristen. Namun demikian, Yesus Kristus menunjukkan bahwa Israel milik Allah ini akan memiliki satu bagian di surga dan yang lain di bumi, di firdaus dunia yang akan datang.

(Yesus Kristus adalah Anak Yehuwa, satu-satunya cara menuju keselamatan kekal (Yohanes 14:6))

Israel dari Allah surgawi dibentuk oleh 144.000, Yerusalem Baru, ibukota dari mana akan mengalir otoritas Allah, datang dari surga, di bumi (Wahyu 7: 3-8) Israel rohani selestial yang terdiri dari 12 suku from 12000 = 144000): "Saya juga melihat Yerusalem Baru, kota suci yang turun dari surga, yaitu dari Allah. Kota ini seperti pengantin perempuan yang didandani untuk menyambut calon suaminya (Wahyu 21: 2).

(Hanya 144.000 manusia (pria atau wanita), yang akan memiliki kebangkitan surgawi dan memerintah bersama Raja Yesus Kristus, di surga, menurut nubuatan Wahyu pasal 5,7 dan 14)

Israel duniawi Tuhan akan terdiri dari manusia yang akan hidup di firdaus dunia yang akan datang, yang ditunjuk oleh Yesus Kristus sebagai 12 suku Israel untuk diadili: "Yesus menjawab, ”Sesungguhnya kukatakan, pada waktu penciptaan kembali, sewaktu Putra manusia duduk di takhtanya yang mulia, kalian yang telah mengikuti aku akan duduk di 12 takhta dan menghakimi ke-12 suku Israel"(Matius 19:28). Israel spiritual duniawi ini juga dijelaskan dalam nubuat Yehezkiel pasal 40-48.

(Akan ada kerumunan besar yang akan selamat dari kesengsaraan besar dan akan mewakili sepertiga dari umat manusia saat ini sesuai dengan nubuat Zakharia 13: 8 dan Wahyu 7: 9-17)

(Akan ada kebangkitan duniawi)

(Tidak adil akan diadili)

Saat ini, Israel Allah terdiri dari orang-orang Kristen yang setia yang memiliki harapan surgawi dan orang-orang Kristen yang memiliki harapan hidup di bumi (Wahyu 7: 9-17).

("Israel Allah" ini diorganisasi dalam sidang Kristen untuk menyembah Yehuwa dan melayani Raja Yesus Kristus)

Pada malam perayaan Paskah terakhir, Yesus Kristus merayakan kelahiran Aliansi baru ini dengan para rasul yang setia yang bersamanya: "Juga, Yesus mengambil roti, mengucap syukur, memecah-mecahkan roti itu, lalu memberikannya kepada mereka sambil berkata, ”Ini melambangkan tubuhku yang akan diberikan demi kalian. Teruslah lakukan ini untuk mengenang aku.” Setelah mereka makan malam, dia juga melakukan hal yang sama atas cawan itu. Dia berkata, ”Cawan ini melambangkan perjanjian baru yang disahkan dengan darahku, yang akan dicurahkan demi kalian" (Lukas 22:19,20).

Aliansi baru ini menyangkut semua orang Kristen yang setia, apa pun "harapan" mereka (surga atau duniawi). Aliansi baru ini terkait erat dengan sunat rohani hati (Roma 2: 25-29). Sejauh orang Kristen yang setia memiliki sunat rohani hati ini, ia dapat mengambil roti yang tidak beragi, dan cawan yang mewakili darah Perjanjian Baru (apa pun harapannya (surgawi atau duniawi)): "Seseorang harus memastikan dulu bahwa dirinya layak, barulah dia boleh makan roti dan minum cawan itu" (1 Korintus 11:28).

(Kita harus memperingati kematian Yesus Kristus setiap tahun, dan semua orang Kristen yang setia (apapun harapannya (surgawi atau duniawi) diwajibkan untuk mengambil lambang menurut Yohanes 6: 48-58 (ditulis dalam Bahasa Indonesia))

5 - Aliansi untuk Kerajaan: antara Yehuwa dan Yesus Kristus dan antara Yesus Kristus dan 144.000

"Kalianlah orang-orang yang tetap menyertai aku saat aku mengalami cobaan. Aku membuat perjanjian dengan kalian untuk memerintah di suatu kerajaan, sama seperti Bapakku telah membuat perjanjian denganku, agar kalian bisa makan dan minum di mejaku dalam Kerajaanku, dan duduk di atas takhta untuk menghakimi ke-12 suku Israel"

(Lukas 22: 28-30)

Perjanjian ini dibuat pada malam yang sama ketika Yesus Kristus merayakan kelahiran Aliansi baru. Ini tidak berarti bahwa mereka adalah dua aliansi yang identik.

Perjanjian untuk sebuah kerajaan adalah antara Yehuwa dan Yesus Kristus dan kemudian antara Yesus Kristus dan 144.000 yang akan memerintah di surga sebagai raja dan imam (Wahyu 5:10; 7: 3-8; 14: 1- 5). Perjanjian untuk kerajaan yang dibuat antara Allah dan Kristus adalah perpanjangan dari perjanjian yang dibuat oleh Allah, dengan Raja Daud dan dinasti kerajaannya. Perjanjian ini adalah janji Allah tentang keturunan kerajaan ini yang mana Yesus Kristus adalah keturunan langsung (di bumi) dan Raja surgawi yang dipasang oleh Yehuwa (pada tahun 1914), dalam memenuhi perjanjian untuk Kerajaan (2 Samuel 7 : 12-16, Matius 1: 1-16, Lukas 3: 23-38, Mazmur 2).

(Yesus Kristus adalah raja surgawi dari kerajaan Allah, yang dipasang oleh Bapa-Nya, Yehuwa, pada tahun 1914 (menurut kronologi Alkitab tentang nubuatan Daniel pasal 4))

Perjanjian untuk kerajaan yang dibuat antara Yesus Kristus dan para rasulnya dan dengan perluasan dengan kelompok 144.000, pada kenyataannya, janji pernikahan surgawi, yang akan terjadi segera sebelum kesusahan besar: "Bergembiralah dan muliakan Dia, karena saat pernikahan Anak Domba telah tiba, dan calon istrinya sudah siap. Calon istrinya telah diberi baju dari kain linen halus yang cemerlang dan bersih. Linen halus itu melambangkan hal-hal benar yang dilakukan orang-orang suci" (Wahyu 19: 7,8). Mazmur 45 menggambarkan secara nubuat pernikahan surgawi antara Raja Yesus Kristus dan istri rajanya, Yerusalem Baru (1444000) (Wahyu 21:2). Dari pernikahan ini akan lahir "pangeran" yang akan menjadi perwakilan duniawi dari otoritas kerajaan surgawi Kerajaan Allah: "Anak-anakmu akan menggantikan para leluhurmu. Kamu akan melantik mereka sebagai para pemimpin di seluruh bumi" (Mazmur 45:16, Yesaya 32:1,2).

(Hanya 144.000 manusia (pria atau wanita), yang akan memiliki kebangkitan surgawi dan memerintah bersama Raja Yesus Kristus, di surga, menurut nubuatan Wahyu pasal 5,7 dan 14)

(Yehezkiel pasal 40-48 merinci peran para pangeran duniawi di masa depan)

(Nubuat Yehezkiel pasal 40-48 merinci, juga, peran imam duniawi di masa depan)

Berkat abadi dari Aliansi baru dan Aliansi untuk Kerajaan akan menyelesaikan Perjanjian Abraham, yang akan memberkati semua bangsa untuk selamanya. Janji Tuhan akan sepenuhnya dipenuhi: "dan didasarkan pada harapan kehidupan abadi, yang sejak dulu dijanjikan oleh Allah yang tidak bisa berbohong" (Titus 1: 2).

(Berkat-berkat pembebasan umat manusia)

(Berkat-berkat kebangkitan surgawi)

(Berkat-berkat kebangkitan di bumi)

(Berkat-berkat administrasi Kerajaan Allah di bumi)

SOLA SCRIPTURA

  Alkitab Online

Alkitab dalam beberapa bahasa

Tautan (berwarna biru) dalam bahasa pilihan Anda, mengarahkan Anda ke artikel lain yang ditulis dalam bahasa yang sama. Tautan biru yang ditulis dalam bahasa Inggris, mengarahkan Anda ke sebuah artikel dalam bahasa Inggris. Dalam hal ini, Anda juga dapat memilih dari tiga bahasa lain: Spanyol, Portugis, dan Prancis.

Jawa  中国  العربية  Nederlands  

"Penglihatan ini akan menjadi kenyataan pada waktunya,Dan waktunya akan segera tiba; itu bukan penglihatan palsu. Sekalipun itu tertunda, tetaplah menantikannya dengan yakin! Sebab itu pasti terjadi. Itu tidak akan terlambat!"

(Habakuk 2: 3)

Pesan ini terutama ditulis untuk "penggembala" dari jemaat yang berbeda, atau gereja-gereja Kristen, tetapi juga untuk orang percaya dari agama non-Kristen lainnya

Tujuan dari situs Alkitab ini adalah untuk mendorong pembaca agar terus "menunggu" untuk Hari Yehuwa. Penting untuk mempersatukan upaya tulus kita, di luar perbedaan pendapat agama Kristen untuk mempersiapkan kita untuk Hari ini. Seperti ada tertulis dalam Amos 5:18 (Alkitab): "Sungguh celaka orang yang menantikan hari Yehuwa! Kalian pikir hari Yehuwa akan seperti apa? Itu hari kegelapan, bukan terang". Hari ini harus ditakuti (Zefanya 1:14-18).

Meskipun demikian, kita harus memiliki sikap yang berani dan positif. Di Habakuk, ada pembicaraan tentang "menunggu Hari Yehuwa" yang harus menjadi "penjaga" dengan pandangan ke arah cakrawala. Yesus Kristus mengambil ilustrasi penjaga ini:: "Jadi teruslah berjaga-jaga, karena kalian tidak tahu kapan Tuan kalian akan datang" (Matius 24:42; 25:13). Yesus Kristus menjelaskan bahwa kurangnya kewaspadaan akan berakibat fatal: "Karena itu, teruslah ingat apa yang kamu terima dan kamu dengar. Teruslah taati itu dan bertobatlah. Kalau kamu tidak bangun, aku pasti akan datang seperti pencuri dan kamu tidak akan tahu kapan aku datang" (Wahyu 3: 3).

Jika tidak ada kepastian tentang "hari ini dan jam ini", ada cukup banyak informasi Alkitab siapkan kami (Apa yang harus dilakukan?). Pemeriksaan yang tepat terhadap pemenuhan nubuatan saat ini memungkinkan kita untuk memahami bahwa hari ini sudah sangat dekat (The King Jesus ChristThe Two Kings; Gog of Magog). Kita harus mempertimbangkan harapan ini untuk persiapan kita sebagai ungkapan kesabaran Tuhan: "Yehuwa tidak lambat menepati janji-Nya seperti anggapan beberapa orang. Sebaliknya, Dia sabar kepada kalian karena Dia tidak ingin seorang pun dimusnahkan. Dia ingin agar semuanya bertobat" (2 Petrus 3: 9) (Pengajaran Alkitab (Dilarang di dalam Alkitab)).

Penting untuk memahami dengan tepat apa persiapan ini SEBELUM, SELAMA dan SETELAH Kesusahan Besar. Jika petunjuk-petunjuk ini ditulis dalam Alkitab, adalah bagi kita untuk menggunakannya (Be Prepared, The Christian Community).

Dalam Alkitab dijelaskan tentang berkat duniawi dari Kerajaan Tuhan. Kita dapat memahami kapan penyembuhan penyakit, cacat dan peremajaan yang diinginkan akan terjadi (The Release). Kami memahami harapan akan kebangkitan The (The Heavenly Resurrection (144000); The Earthly Resurrection; The Welcoming of the Resurrected Ones; The Allotted Place of the Resurrected Ones). Kita dapat memahami bagaimana administrasi itu sendiri akan diorganisasi (The Earthly Administration of the Kingdom of God; The Prince, The Priest). Ya, semua berkat ini muncul di Alkitab untuk mendorong kita, untuk memperkuat iman kita. pengetahuan Alkitab ini milik Yehuwa, itu milik Yesus Kristus, karena ditulis di dalam Alkitab: "Sebuah ayat berkata, ”Siapa yang bisa mengetahui pikiran Yehuwa sehingga bisa mengajari Dia?” Meski begitu, kita memiliki pikiran Kristus" (1 Korintus 2:16).

Anda dapat dengan bebas menggunakan pengetahuan alkitabiah gratis ini, tidak hanya untuk iman pribadi Anda, tetapi juga bagi mereka yang Anda sayangi. Jika Anda adalah seorang pemimpin agama, seorang gembala, seorang pendeta atau pastor, merasa bebas untuk menggunakan pendidikan ini untuk memperkuat iman para "domba" yang tanggung jawab Anda untuk memungkinkan mereka untuk tidak hanya bertahan hidup kesusahan besar tetapi juga untuk menikmati berkat-berkat kekal kerajaan Tuhan. "Allah akan bersama mereka. Dia akan menghapus semua air mata mereka. Kematian tidak akan ada lagi. Perkabungan, tangisan, ataupun rasa sakit juga tidak akan ada lagi. Hal-hal yang dulu terjadi sudah tidak ada lagi" (Wahyu 21:3,4; Matius 10: 8b; Yohanes 21: 15-17) (The Good News; Great Crowd; In Congregation). Semoga Allah Yehuwa memberkati hati yang murni melalui Kristus. Amin (Yohanes 13: 10).

Situs ini hanya tersedia dalam bahasa Inggris, Spanyol, Portugis, dan Prancis. Anda dapat meminta seseorang dari jemaat Anda yang tahu salah satu bahasa ini untuk menerjemahkan informasi Alkitab yang mungkin menarik bagi Anda. Jika Anda ingin mengekspresikan diri, jika Anda memiliki pertanyaan atau karena alasan lain, jangan ragu untuk menghubungi situs atau akun Twitter-nya.

Peringatan kematian Yesus Kristus

Apa yang harus dilakukan?

Ajaran dasar dari Alkitab

Menu utama (Bahasa Inggris)

CONTACT

TWITTER

MENÚ PRINCIPAL DEL SITIO BÍBLICO EN ESPAÑOL

O MENU PRINCIPAL DO SITE BÍBLICO EM PORTUGUÊS

MAIN MENU OF THE BIBLICAL WEBSITE IN ENGLISH

MENU PRINCIPAL DU SITE BIBLIQUE EN FRANÇAIS